Mari Kita Mengenal Tuhan




Tuhan wujud Nya pada azali lagi.

Wujud Nya sedia ada kerana Dia bukan dicipta. Bahkan Dia pencipta segala yang ada.

Dia kekal sepanjang masa, dahulu lagi sudah ada, azali namanya sekarang pun ada, di masa depan pun ada tidak ada akhirnya. Ertinya Dia kekal abadi buat selama-lamanya.

Zat-Nya tidak serupa dengan segala yang ada atau dengan makhluk-Nya.
Dia bukan jasad, bukan berketul, bukan jirim, bukan panjang, bukan pendek.
Tidak serupa sama ada yang dapat dilihat mahupun yang tidak dapat dilihat oleh mata.

Kalau begitu, tidak mampu dapat dilihat oleh mata mustahil juga dapat dikhayalkan oleh hati.Tidak dapat difikirkan oleh akal.

Dia tidak bertempat, tidak mengambil ruang, tidak ada di dalam pihak, tidak di dunia, tidak juga di Akhirat, tidak terlibat dengan masa. Tidak terlibat dengan malam dan siang.

Tiada siapa yang menjadikan Nya, kerana Dia pencipta semuanya.

Tidak berhajat kepada zat tempat berdiri, kerana Dia bukan sifat. Dia adalah Zat, zat tentulah tidak berdiri pada zat. Yang berdiri kepada zat itu adalah sifat. Tapi Dia adalah Zat yang mempunyai sifat yang sempurna yang terlalu banyaknya tidak dapat dihingga.

Hidup-Nya bukan dengan nyawa. Bukan dengan darah dan daging, bukan dengan udara dan air seperti makhluk-Nya.

Tuhan adalah Esa, tidak boleh dibelah bagi kerana Dia bukan jasad, bukan berketul bukan boleh dirasa, tidak juga rohaniah.

Dia Maha Berkuasa, kuasa Nya tidak terbatas mampu buat apa sahaja kuasa-Nya azali lagi.

Dia juga berkehendak, kehendak-Nya terjadi, kehendak-Nya qadim lagi azali. Apabila Dia berkata "jadilah", terus jadi.

Maha Hebatnya Tuhan.
Ilmu-Nya meliputi semua yang ada mahupun yang tiada lagi, azali macam Zat-Nya juga.

Mengetahui yang dahulu mahupun yang kemudian, tidak tersembunyi sedikit pun sekalipun sebesar habuk.

Dia mendengar tidak dengan suara, tidak dengan telinga, jauh dekat serupa sahaja.

Dia melihat tidak dengan mata, yang terlindung mahupun tidak semuanya dilihat-Nya. Yang jauh dan yang dekat semuanya sama sahaja.

Dia juga berkata-kata, Kalam namanya, tidak berhuruf, tidak berlafaz, tidak bersuara, tidak ada dahulu, tidak ada yang kemudian seperti bahasa makhluk-Nya.

Dia mempunyai sifat-sifat yang sempurna tidak terhingga banyaknya, di sinilah kebesaran dan keagungan-Nya.

Dia adalah pemberi rahmat dan nikmat. Dia juga mendatangkan bala bencana.

Memberi hidayah dan menyesatkan, menghidup dan mematikan. Mengadakan dan mentiadakan dengan hikmahnya.

Kerana itulah Dia wajib dan patut disembah disucikan, dipuji, dibesar dan diagungkan. Dia juga patut ditakuti dan dicintai. Tuhan adalah segala-galanya. Setiap makhluk perlu kepada-Nya. Dia tidak perlu kepada makhluk-Nya.

Jadikanlah Dia tempat rujuk kalau mahu selamat dunia akhirat. Rujuklah kepada-Nya, kita akan selamat.

Menjelang Zuhur & Asar
17-06-2003
[Continue reading...]

Amalanku

Aku tidak harap dengan amalanku

Walaupun aku berusaha mengerjakannya

Aku cuba bermujahadah

Melaksanakan yang disuruh

Meninggalkan yang ditegah

Namun yang disuruh tidak sempurna

Yang ditegah terbuat juga

Begitu lemahnya aku

Bertungkus lumus aku bermujahadah

Melaksanakan yang diperintah

Meninggalkan yang ditegah

Tidak mampu aku menyempurnakannya

Aduh lemahnya aku

Aku kecewa

Aku sedih selalu

Katalah bukan dengan rahmatMu Tuhan

Atau bukan dengan kemaafanMu

Aku hampir putus asa

Tak mesti rahmatMu yang aku tunggu

Setidaknya kemaafanMu

Yang aku pinta

Aku inikan hambaMu

Kalau bukan belas kasihMu

Siapa lagi yang mengasihi aku?!


[Continue reading...]

Tidak Ada Milik Engkau


Bukan sahaja harta engkau, rumah engkau, kereta engkau adalah milik Allah Taala
Bahkan diri engkau pun milik Allah Tuhan yang menjadikan engkau
Kalau begitu mana kepunyaan atau milik engkau
Yang sebenarnya tidak ada satu pun milik engkau
Kalau satu pun tidak ada milik engkau atau  kepunyaan engkau
Mengapa engkau bangga dengan kekuatan atau dengan kecantikan engkau
Mengapa engkau sombong dengan harta dan kekayaan engkau
Mengapa engkau angkuh dan melakukan sewenang-wenangnya
dengan kekuasaan engkau
Kerana apa engkau boleh melupakan Tuhan yang memberikan segala-galanya
kepada engkau
Mengapa engkau tidak malu kepada Tuhan yang memberi berbagai-bagai nikmat
kepada engkau
Apakah engkau mampu mempertahankan apa yang ada pada diri engkau?
Hingga engkau boleh memiliki selama-lamanya hingga selepas mati engkau
Bolehkah engkau kekalkan segala yang ada pada engkau
Sejauh mana kemampuan engkau mempertahankannya
Engkau tidak nampakkah berapa ramai orang yang berkuasa yang penuh dengan kesombongan tidak boleh mempertahankan kekuasaannya
Berapa banyak orang yang kaya-raya tidak dapat mengekalkan kekayaannya
Bahkan berlaku di dalam masa hidupnya lagi daripada seorang yang kaya menjadi seorang yang papa kedana!
Berapa ramai orang yang gagah, cantik menjadi lumpuh tidak dapat mempertahankan kekayaan dan kecantikannya
Bukankah ramai orang yang terkenal di masa hidupnya lagi dilupakan orang?
Orang yang ramai pengikut ditinggalkan oleh para pengikut-pengikutnya di masa hidupnya lagi
Mengapa engkau tidak mengambil iktibar dengan pengalaman itu?
Mengapa apa yang terjadi di dalam kehidupannya itu engkau tidak jadikan pengajaran?!
Sejarah yang berlaku adakalanya di hadapan mata kita mengapa tidak boleh menyedar
dan menginsafkan kita?
Pengalaman itu bukankah nasihat dan ingatan yang paling besar?!
Nasihat dan peringatan yang macam mana lagi yang kita hendak sedar dan insaf?!
Apakah setelah azab menimpa ke kepala kita baru mahu insaf?!
Itu sudah terlambat namanya
[Continue reading...]

Tanda-Tanda Kasih Sayang Tuhan

Melihat benda yang indah

Seperti melihat sesuatu yang hijau lambang kasih sayang Allah

Mendengar perkara yang sedap didengar seperti suara yang merdu

tanda kasih sayang Tuhan

Setiap detik kita menghirup oksigen tanda cinta-Nya kepada kita

Kita boleh berhibur diantara suami isteri adalah kasih sayang-Nya

Dapat anak-anak sebagai cahaya mata juga kasih sayang-Nya

Apatah lagi makan minum, tempat tinggal, kenderaan adalah kasih sayang-Nya

Pangkat jawatan, kemudahan-kemudahan hidup dan keindahan

termasuk kasih sayang-Nya

Apabila kita letih atau mengantuk ditidurkan-Nya kita

Apabila kita bangun dari tidur, kemudian pergi mandi segar semula badan kita

Semuanya itu adalah kasih sayang Tuhan

Bahkan apa yang sedap dirasa, sedap disentuh, sedap didengar juga kasih sayang-Nya

Juga apa yang dapat difikirkan, yang dapat dibaca menjadi ilmu semuanya berhubungan dengan kasih sayang Tuhan

Setiap ilmu yang baru dapat, pengalaman yang baru dijumpa

adalah kasih sayang Tuhan kepada kita

Patutlah Tuhan hendak menarik perhatian kepada kita

Bahawa Dia adalah mengasihi dan menyayangi kita

Diperintahkan kita setiap kebaikan yang hendak dibuat

dengan menyebut nama-Nya Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

Agar kita sentiasa sedar bahawa Tuhan amat mengasihi dan amat Penyayang

Moga-moga dengan itu kita akan membalas kasih sayang-Nya

Semoga dengan itu kita rasa cinta kepada-Nya

Dengan itu kita rasa bahagia menyebut nama-Nya

Rasa rindu menyembahNya, memuja dan membesarkan-Nya

Kita akan jadikan Dia Kawan Setia

Kita terhibur dengan-Nya dan kita tidak akan melupakan-Nya

Tapi mengapa kita tidak rasa yang Tuhan itu kasih dan sayang kepada kita?

Mengapa kita tidak rasa hendak mencintai-Nya?

Kerana hati kita sudah buta disebabkan cinta dunia

[Continue reading...]

Bila Belajar Kerana Jawatan


Apabila kebanyakan manusia telah diasuh dari kecil lagi oleh ibu bapanya, guru-gurunya, masyarakatnya, pemerintahnya bahkan cita-cita diri sendiri
Bahawa belajar itu dengan tujuan jawatan, mencari nama, kekayaan dunia, kemegahan dan pangkat kebesaran
Sudah tentu buahnya akan lahirlah nanti manusia
Di kalangan bangsa di negara ini
Doktor-doktor yang mementingkan diri
Ahli-ahli undang-undang yang mementingkan diri
Ahli ekonomi yang mementingkan diri
Ahli politik yang mementingkan diri
Ahli pentadbir yang mementingkan diri
Ahli sains yang mementingkan diri
Ahli sastera yang mementingkan diri
Ahli pasukan keselamatan mementingkan diri
Kesannya orang awam atau rakyat jelata akan menjadi sasaran negatif
Timbul kegelisahan di dalam masyarakat oleh sikap golongan tadi
Itulah dia gejala masyarakat yang kebanyakan manusia tidak sedari
Bila lahir gejala masyarakat dari golongan yang menjadi penyebab gejala itu terjadi
Golongan itu pulalah yang bangun kononnya hendak menangani gejala masyarakat
Bolehkah gejala masyarakat menjadi baik?!
Apabila gejala masyarakat telah kronik
Kejahatan sudah merata negara
Golongan-golongan tadi juga akan menerima padah dan susahnya
Akhirnya keistimewaan-keistimewaan yang ada tidak ada apa-apa ertinya
[Continue reading...]

Memahami Tuhan Melalui ReaksiNya


Walaupun Tuhan itu Zat yang Agung lagi mulia tidak dapat dilihat
Namun Tuhan itu marah atau suka dapat dirasa
Redha dan murka-Nya dapat juga dikesan
Perhatian-Nya kepada kita boleh juga dibaca
Kemaafan dan keampunan-Nya dapat dirasa
Jika bersembahyang ada lazatnya menunjukkan Tuhan ada perhatian
Tuhan juga ikut bercakap-cakap dan menjawab percakapan  kita
Jika tidak terasa lazatnya sembahyang menunjukkan ada dosa
Memohon ampunlah kepada Tuhan dengan sebanyak-banyaknya
Bila kita memohon ampun jiwa kita terasa lembut
Air mata kita pun berguguran
Insya-Allah tanda Tuhan terima taubat kita
Apabila jiwa kita gelisah tidak tentu arah, tanda Tuhan murka, mesti ada membuat dosa
Jika mudah bermujahadah, tanda ada rahmat Allah Taala telah dikurniakan kepada kita
Kalau kita bersungguh-sungguh mendekatkan diri kepada Allah tiba-tiba Allah uji kita, tanda Allah Taala telah redha
Sama ada Allah Taala hendak membersihkan dosa atau hendak meninggikan darjatnya
Kalau kita kaya, mudah sahaja kita agih-agihkan kepada manusia
Tanda Allah Taala memberi dengan redha
Jika setelah kaya makin berat untuk menderma dan memberi kepada empunya
Tanda kekayaan dan kesenangan itu diberi secara istidraj atau murka
[Continue reading...]

Didikan Tuhan



Didikan Tuhan kepada manusia sungguh sistematik dan menarik
Indah, ada hujah, berkesan dan menyedarkan manusia
Mula-mula dia inginkan rahmat dan nikmat-Nya hingga terasa kasih sayang-Nya kepada hamba-hamba-Nya
Selepas itu dia suruh hamba-hamba-Nya bersyukur kepada-Nya dengan memuji-muji-Nya tanpa berkongsi pujian dengan makhluk-Nya
Sama ada memuji zat-Nya dan sifat-sifat-Nya mahupun rahmat... dan nikmat-Nya
Setelah itu Dia menyedarkan fikiran manusia dan mengusik lagi fitrah mereka
Dengan mengingatkan manusia Dia adalah pencipta alam, pentadbir, pendidik, pengawal, penjaga dan penyelamat semua
Hingga manusia tersentak lagi dibuat-Nya, terasa lagi kehebatan-Nya
Tuhan tubi lagi fikiran dan fitrah manusia cara Dia memberi nikmat kepada manusia
Tuhan berkata, orang jahat diberi nikmat atas dasar pemurah-Nya serta istidraj-Nya atau murka-Nya
Cerita ini sangat menakutkan manusia hamba-hamba-Nya
Orang yang baik diberi nikmat atas dasar kasih sayang-Nya adalah khabar gembira dari Tuhannya kerana baik dan taqwanya seseorang itu maka Dia meredhakannya
Selepas itu Tuhan susul lagi dengan memperlihatkan kebesaran-Nya lagi kepada manusia
Tuhan memberitahu Dia adalah yang memiliki dan mempunyai kuasa mutlak tanpa berkongsi kuasa-Nya dengan makhluk-Nya
Setelah Tuhan mempromosi diri-Nya pada manusia secara bertahap-tahap dan berperingkat-peringkat tanpa mengejut
Hingga manusia faham dan terasa Maha Agungnya Tuhan, dan Maha Berkuasanya Tuhan, Dia adalah segala-galanya
Setelah manusia terasa Dia adalah Tuhan dan Dia adalah tempat meminta
Maka barulah Allah Taala menyuruh menyembah-Nya dan meminta tolong kepada-Nya
Begitulah Tuhan (Allah) mendidik manusia yang para pemimpin, guru, ibu bapa mesti menirunya
Didikan Tuhan itu kalau dijadikan panduan oleh setiap pemimpin, guru-guru, ibu bapa manusia itu mudah dididik ke arah mencintai, menakuti dan mentaati Tuhannya
[Continue reading...]

Bala Besar Dari Tuhan


Bala yang besar bukan gempa bumi, bukan ledakan gunung berapi, bukan banjir besar yang memusnah tapi ialah kekufuran di dalam diri atau di dalam hati
Bala yang disebutkan tadi bahayanya di dunia, tapi kekufuran bahayanya Neraka
yang amat dahsyatnya
Kemiskinan dan kefakiran bukanlah masalah masyarakat dan negara
Ada masalah yang lebih besar dari itu sebenarnya
Iaitu orang yang kaya, yang bakhil, tamak dan mengambil harta bangsa dan negara
Mereka tidak bertanggungjawab kepada fakir miskin dan orang yang menderita
Harta mereka untuk mereka dan keluarga bukan untuk  bangsa dan negara
Pemuda-pemudi yang berlepak-lepak membuang masa membuat kerja yang sia-sia,
bahaya juga
Tapi ada yang lebih bahaya lagi ialah pembesar-pembesar dan orang-orang kaya
yang berlepak-lepak membuang masa di gedung-gedung besar yang tertutup,
ada penjaga, membuat kerja laknat dan membuang wang sia-sia
Sedangkan wang ringgit yang mereka dapati dari hasil negara dan bangsa
Tapi sikap mereka tidak begitu dibising-bisingkan sangat maklumlah orang istimewa
Yang dibisingkan sangat kerja muda-mudi yang sia-sia membuang masa
Bencana yang merosak bukan hanya bencana alam ia berlaku sekali-sekala
Bencana yang sebenarnya adalah sifat sombong atau ego, pemarah, pendendam, tamak, bakhil, rasuah, hasad dengki, tipu daya
Sifat-sifat ini boleh memecahbelahkan perpaduan, boleh berlaku perbalahan, boleh berlaku pergaduhan dan peperangan
Musnahnya merata, kerosakannya global, bahayanya menimpa bangsa dan negara
Kebodohan adalah bahaya, tapi orang pandai yang mementingkan diri, mengguna bangsa dan negara untuk kekayaan lagi bahaya
Begitulah manusia yang sudah kehilangan Tuhan
menilai masalah dan bahaya pun tidak begitu kena
Yang bukan masalah dianggap masalah, yang masalah tidak dianggap masalah
Yang bahaya kecil dipandang besar, yang bahaya besar dipandang remeh sahaja
Begitulah orang pandai yang hanya mengguna otak semata-mata
Ukurannya otak, segala-galanya dinilai berdasarkan otak
Wahyu sudah tidak dijadikan neraca lagi di dalam menilai
Oleh yang demikian banyak perkara disalah nilai
Bahkan sampai mudah menilai yang sesat dianggap tidak sesat,
yang tidak sesat dianggap sesat
Yang bid�ah dianggap sunnah, yang sunnah dianggap bid�ah
Yang patut fanatik tidak dibolehkan, yang tidak patut fanatik dibolehkan pula

Menarik Hari Ini:
Roboh Masjid Punca Allah Hantar Taufan Haiyan?
Mengapa Yahudi Cerdik?
Surat Bapa Kepada Pengetua Larang Anak Ikuti Aktiviti Keagamaan Sekolah

 
[Continue reading...]

Allah Jadikan Manusia Tidak Sama


Allah jadikan manusia satu sama lain tidak sama
Allah jadikan begitu adalah rahmat dari-Nya
Kalau manusia dijadikan sama saja, manusia akan sengsara
Di sinilah rahsia yang tersembunyi banyak manusia tidak mengetahui
Ada manusia yang kaya, untuk ekonomi bangsanya
Ada manusia yang berilmu, untuk kemajuan negaranya
Ada manusia yang berkuasa, untuk kepentingan rakyatnya
Ada yang memikul senjata, untuk mengawal kedaulatan agama, bangsa dan negara
Manusia yang miskin perlu ada, kerana itu Allah wujudkan
Kerja-kerja berat, kerja-kerja pembangunan, tulang urat mereka sangat diperlukan
Doa mereka diperlukan juga untuk keselamatan negara
Mereka jangan dihina, tapi uruslah kehidupan mereka
Kalau semua golongan faham dan boleh bekerjasama
Kehidupan mereka tidak akan diabaikan
Mereka pula jangan terasa hina, mereka juga boleh berjasa
Yang penting setiap orang masing-masing faham kedudukannya dan meletakkan diri pada tempatnya
Kemudian berjuang dan berkorbanlah mengikut kemampuan dengan ikhlasnya
Hormat-menghormatilah satu sama lain, setiap orang ada jasanya
Berkasih sayanglah, kerana satu sama lain perlu-memerlukan
Janganlah hina-menghina, lebih-lebih lagi kata-mengata
Setiap orang ada gunanya, jika mahu dimanfaatkan tenaganya
[Continue reading...]

Awaslah Namrud, Firaun, Hamman, Qarun dan Bal'am Di Zaman Ini


Rupanya masa dan zaman peristiwanya sentiasa berulang
Dia sentiasa menempa sejarah yang berulang-ulang
Walaupun masa yang pergi tidak akan kembali, tapi yang belum berlalu tetap datang
Rupanya setiap zaman ada Firaun dan Namrud
Begitu juga wujudnya Hamman dan Qarun
Tidak kurang wujudnya Bal'am Ba'ura...
Begitu juga nabi yang bukan nabi dan rasul yang bukan rasul sentiasa ada di setiap zaman
Mereka berhadapan dengan Firaun, Namrud, Hamman, Qarun dan Bal'am di zamannya
Yang anehnya bahkan dahsyat ada orang yang menceritakan tentang Namrud dan Firaun
Tapi dia juga Namrud dan Firaun di zamannya
Ada orang yang bercerita tentang Hamman dan Qarun
Dia juga Hamman dan Qarun di zamannya
Juga ada orang yang bercerita tentang Bal'am rupanya dia adalah Bal'am di zamannya
Malang sekali ada orang yang sudah jadi Namrud dan Firaun tapi dia tidak sedar bahawa dirinya adalah Namrud dan Firaun
Begitulah seterusnya Hamman, Qarun dan Bal'am di zaman ini menceritakan Hamman, Qarun dan Bal'am di zaman dahulu
Kalau mereka sedarlah tentu mereka malu
Kalau mereka sedarlah tentu mereka tidak akan menceritakan diri sendiri
Awaslah bahawa Namrud, Firaun, Hamman, Qarun, Bal'am ada di setiap zaman
Janganlah kita menjadi seperti mereka itu
[Continue reading...]

Buaya Telah Naik Ke Darat


Buaya-buaya telah naik ke darat
Berkeliaran mencari bangkai
Ada buaya makan bangkai secara bersendirian
Tidak kurang juga merebut bangkai secara bersama
Mereka berkelahi merebut makanan
Bergigitan sesama sendiri hendak monopoli
Bertarung begitu sengit
Yang kuat menguasai
Yang kalah membawa diri
Tidak puas hati
Waktu bangkai masih mewah, yang lemah masih boleh cari makan
Serpihan-serpihan bangkai sana-sini senang dicari
Waktu bangkai terbatas
Yang kenyang sang buaya yang gagah, seorang diri
Yang lemah bertempiaran lari
Kalah bertarung dengan sang gagah
Lari membawa dendam, tidak puas hati
Kecewa dengan sang gagah
Menguasai bangkai tanpa berkongsi
Malas membuat kerja sekalipun beribadat kepada Tuhannya
[Continue reading...]