Aku Cuba MencintaiMu Tuhan


Aku coba mencintaiMu Tuhan

Tapi tidak juga terasa

Aku coba berkali-kali pun tidak terasa apa-apa

Aku fikir-fikirkan nikmat-nikmatMu

Aku kenang-kenangkan rahmatMu

... Agar nampak kemurahanMu

Atas nama Tuhan aku akur

Namun aku belum juga jatuh hati denganMu

Aku susah hati, aku sedih selalu

Mengapa terjadi begini

Mengapa cintaku padaMu belum berbunga lagi

Sedangkan aku tahu

aku akui nikmatMu terlalu banyak padaku

Kalau hendak dihitung tidak mungkin dihitung

Walaupun melalui komputer

Aku iri hati selalu

Cerita dan berita orang soleh zaman dahulu

Hebatnya cinta mereka padaMu

Hilang selera makan keranaMu

Asyik memuja dan memujiMu

Mensucikan dan membesarkanMu

Terutama di waktu malam yang sepi,

di waktu orang mimpi

Mereka memujaMu, merintih padaMu

Mengharap kasih sayang padaMu

Air mata mereka membasahi pipi

Ada kala menitis ke bumi

Mereka merasai Engkau adalah segala-galanya

Engkau adalah hidup mati mereka

Engkau adalah di bibir mereka

Engkau adalah hati jantung mereka

Tapi aku tidak begitu

Aduh kerasnya hatiku

Hingga ini aku belum mencintai kekasih

agungku

Baru aku sedar cinta padaMu adalah anugerah

dan hidayahMu

Bertuahlah dan berbahagialah orang yang Engkau

anugerahkan kecintaan kepadaMu

Aku bilakah lagi Tuhan ?

Dapat sedikit pun jadilah !

Aku tidak putus asa

Aku coba lagi selagi ada nyawa di badan

Di ujung hidupku pun

Kalau dapat sudah cukuplah wahai Tuhan
[Continue reading...]

Buta Hati


[Continue reading...]

Apabila Allah Murka

Apabila Allah telah murka pada seseorang
Selalu dia melupakan dosa
Apabila membuat dosa jiwa tidak menderita
Apabila membuat baik kecil sahaja terasa besar
Membuat kebaikan berat terasa
Apabila membuat kesalahan, tidak terasa apa-apa
Kalaupun teringat, mudah sahaja padanya Allah Maha Pengampun
Mudah sahaja meringan-ringan dengan dosa
Setiap percakapan, sikap, perbuatan nampaknya sombong tapi tidak terasa
Apabila diingatkan mengapa tidak buat begini dan tidak buat begitu
Ada sahaja jawapannya
Jawapan hendak mengelak bukan hendak bertindak
Dengan syariat makin ke hujung, makin longgar
Dengan anak-anak dan isteri masing-masing jaga diri
Kuliah-kuliah, nasihat, usrah-usrah di rumah sudah tiada lagi
Tapi rajin membuat motivasi di luar rumah
Kalau orang tidak tahu, wah dia pejuang yang gigih
Anak-anak isteri terbiar, bertempiaran tidak tentu arah
Itulah tandanya membuat motivasi kerana kehidupan
Bukan kesedaran beragama, untuk keredhaan Tuhan.
[Continue reading...]

Anjing Yang Mendapat Belaian Tuannya


[Continue reading...]

Aduh Liarnya Nafsu Ini

Aduh liarnya nafsu ini
Degil dan jahat, kemahuannya dahsyat
Tuhan! Tidak mampu aku menjaga, mengawal dan mendidiknya kalau bukan Engkau
Aku cuba menghalakannya mengikut kehendak Engkau,
dia pula yang bawa aku kepada kehendaknya
Selalu sahaja aku tarik tali  dengan nafsu
Aku hendak bawa kepada Engkau, tapi dia bawa kepada dunia yang menipu
Di dalam perlawanan itu aku selalu sahaja dikalahkannya
Letih aku dibuatnya, untuk mengekang kehendak-kehendaknya,
Tapi dia berjaya juga, aku selalu sahaja kecundang
Memang aku tidak mampu mendidiknya, kalau tidak dapat pertolongan daripada Engkau
Tolonglah aku, bantulah aku melawan hawa nafsuku agar aku dapat mengalahkannya
Berilah aku kekuatan mendidik dan mengendalikannya
agar aku tidak terjerumus kepada kejahatan
Kuasa ada pada tangan Engkau, kemampuan adalah pada-Mu
Kalau kuasa Engkau itu Engkau beri sedikit sahaja kepadaku,
nafsu dapat dikalahkan
Dengan rahmat-Mu ya Allah, ya Tuhanku, bantulah aku
Jangan biarkan aku bersendirian menghadapi nafsuku
Aku tidak mampu, aku tidak ada daya melawan nafsu
Engkau sahajalah yang mampu
Tolonglah aku melawan nafsuku
Agar aku dapat menuju-Mu, tanpa halangan dari nafsu
[Continue reading...]

Jiwa Yang Hidup Atau Jaga


[Continue reading...]

Apabila Membelakangkan Tuhan

Apabila hidup,Tuhan tidak diambil kira
Walaupun percayakan Tuhan, tapi Tuhan bukan tempat rujuk
Seolah-olah Tuhan tidak ada peranan di dalam kehidupan manusia
Sudah tentulah dia tidak ditakuti dan tidak dicintai
Akan terjadilah kejayaan manusia itulah matlamat hidup atau tujuan hidup
Bukan Tuhan lagi sebagai matlamat hidup manusia
Seperti menguasai ilmu, maju, membangun,
Kekayaan dan kemewahan itulah akan jadi matlamat
0rang yang berjaya memperolehinya pun sombong, riyak dan bongkak
Kerana dia lebih maju dan berjaya dari orang lain
Walaupun dia tidak mengaku Tuhan
Tapi dia telah menuhankan dirinya sendiri
Dia telah syirik dengan Tuhan tanpa dia sedari
Dia telah melakukan dosa besar tanpa diketahui
Biasanya orang semacam ini matinya di dalam  bedosa
Sepatutnya seseorang yang mempunyai ilmu, membangun, berkemajuan ,kaya dan Berharta untuk menghiburkan manusia
Supaya lahir kasih sayang, perpaduan, serta rasa bersama
Hasil yang dia perolehi itu pula kerana hendakkan keredhaan Allah, Tuhan seluruh alam
Kerana itulah kemajuan yang dicapai bertunjangkan Tuhan atau tauhid
Keredhaan Tuhan pun dapat, kasih sayang sesama manusia pun terjalin,
Maju di dunia selamat di Akhirat dari api Neraka
[Continue reading...]

Kalau Hati Dicuri


[Continue reading...]

Balik Ke Negara Asal

Kafilah demi kafilah telah balik ke negara asal
Ada yang berombongan ada yang bersendirian
Setiap hari kafilah manusia balik berbondong-bondong
Setelah berdagang dan berkelana di negara fana
Ada yang telah bersedia balik, ada yang tidak
Tapi dipaksa pulang, tempohnya sudah habis
Berbagai-bagai barang dagangan yang dibawa pulang
Dengan harapan senang hidup di negara sendiri
Tapi malang sampai di border telah kena tahan
Kerana di sempadan semua barang digelidah oleh kastam dan imegresen Rabbul Jalil
Ramailah manusia yang tersadai di sempadan
Kerana terbawa barang larangan di negara abadi
Di sana ditengking, diherdik, dipukul dan dibelasah
Justeru membawa bali barang-barang salah
Aduh, ramai manusia tersadai di border
Menyesal tidak sudah membawa barang yang tidak berfaedah
Di waktu berdagang tidak prihatin dengan undang-undang
Selalu sahaja melanggar peraturan negara
Setelah di sempadan baru sedar barang salah
Sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tiada berguna lagi
[Continue reading...]

Sakit Badan vs Sakit Hati


[Continue reading...]

Bagaimana Manfaatkan Dunia

Hakikatnya dunia ini adalah kotor
Ia adalah ibarat najis dan bangkai
Najis dan bangkai benda yang busuk dan menjijikkan
Kalau orang fahamlah bahawa najis itu adalah najis
Bahawa bangkai itu adalah bangkai, siapa hendak?
Tapi Tuhan telah takdirkan manusia hidup di dunia
Hidup di dunia sementara waktu
Akhirnya ke Akhirat semuanya
Tuhan menyuruh hamba-hamba-Nya
Pandai-pandailah menggunakan najis dan bangkai
Bagaimana menggunakan najis dan bangkai itu?
Kita gunakan najis dan bangkai itu untuk membaja pokok Akhirat
Ertinya kita jadikan dunia itu Akhirat
Maka dia telah bernilai Akhirat, bukan nilai dunia lagi
Kerana itu Rasulullah SAW bersabda:
�Dunia itu adalah tanam-tanaman ke Akhirat.�
Maksudnya dunia yang asalnya bangkai dan najis
Kita jadikan baja untuk tanaman Akhirat
Ertinya bangkai dan najis telah dimanfaatkan
Kalau ia tidak dijadikan baja untuk tanaman Akhirat
Ia tidak jadi Akhirat
Ia tetap jadi dunia semata-mata yang tidak ada harga
Alangkah jeliknya dunia yang tidak jadi Akhirat
Adalah najis dan bangkai
Manusia berebut-rebut hingga bergaduh
Merebut najis dan bangkai
Kerana itulah kitab ada menyatakan:
�Dunia yang tidak jadi Akhirat, ia adalah bangkai,
Yang menuntut bangkai itu adalah anjing.�
Ertinya, manusia yang memburu dunia yang tidak jadi Akhirat
Seperti anjing memburu bangkai
[Continue reading...]

Usaha Kita Dan Ketentuan Dari Allah


[Continue reading...]

Apabila Tujuan Hidup Manusia Terpesong

Apabila tujuan hidup manusia sudah terpesong
Membuat apa sahaja bukan kerana Allah Taala lagi
Tapi ada kepentingan diri sendiri
Membuat kerja kerana duit, pangkat, kuasa, nama, betina dan glamour
Sama ada dapat atau tidak dapat side-effectnya yang negatifnya terlalu banyaknya
Kalaupun berjaya di dalam kehidupan tapi tidak ada erti apa-apa lagi
Bila tidak tercapai cita-cita, jiwa derita akhirnya kecewa kemuncaknya putus asa
Jika berjaya pula, orang benci, orang hasad dengki
Sekiranya mendapat kesusahan orang tidak peduli
Ramai manusia yang akan berkata-kata setidak-tidaknya di dalam hati: Padan muka
Kerana itu hiduplah kerana Allah
Buatlah apa sahaja biarlah untuk Allah Taala
Dari Allah, bagi Allah, untuk Allah
Allah Taala adalah segala-galanya
Buatlah kerana Allah sekalipun tidak berjaya
Tidak berjaya kita tidak kecewa apatah lagi putus asa
Jiwa tidak derita dan sengsara
Kalau berjaya kita tidak megah
Kerana kita tahu itu semua anugerah Allah, hati tidak berbunga
Bahkan malu kepadanya, rendah diri setiap ketika
Orang lain pun tidak benci dan marah
Kecuali orang yang hasad dengki yang sudah parah
[Continue reading...]

Pembesar Dan Ulama


[Continue reading...]

Aku Sedih Kerana Tidak Dapat Membela

Tuhan! Aku rasa sedih ramai orang di waktu ini sudah tidak beragama
Tapi aku tidak dapat menyedarkan
Dan tidak mampu menginsafkannya
Aku susah hati ramai orang yang kelaparan
Tidak ada apa yang hendak dimakan
Aku tidak dapat memberi mereka makan
Tuhan! Jiwaku sedih banyak orang terlantar kesakitan
Namun aku tidak dapat merawat dan membantunya
Jiwaku menderita ramai orang tidak berpakaian
Kerana aku tidak mampu memberi mereka pakaian
Tuhan! Jiwaku terseksa ramai orang yang terzalim
Sedangkan aku tidak dapat membelanya
Ramai orang yang menzalim, aku tidak dapat menahannya
Tuhan! Berapa ramai anak-anak yatim,
Fakir miskin dan janda-janda yang terbiar,
Di dalam semua hal
Aku tidak dapat membelanya dan mengurusnya
Mereka setiap masa menunggu pembelaan
Namun demikian tidak kunjung tiba
Berapa ramai orang-orang tua yang terbuang
Keluarga mereka pun sudah tidak mempedulikan mereka
Aku tidak tahu bagaimana hendak membelanya
Kerana aku juga tidak ada tenaga dan kuasa
Tuhan! Itulah di antara yang aku rintihkan
Masalah inilah yang selalu aku renung dan menungkan
Tapi aku sendiri pun tidak dapat mengadakan jalan penyelesaian
Adakalanya aku menangis bersendirian
Terutama menjelang tidur di waktu malam
Kerana aku tidak dapat menjadi pembela kepada mereka semuanya
Aduh! Sedihnya aku. Aduh! hibanya hatiku
Tuhan! Apa yang berlaku pada mereka janganlah aku dipersalahkan
Lebih-lebih lagi jangan Engkau bertindak terhadap aku kerana terbiarnya mereka
Aku memohon maaf dan ampun kerana tidak dapat membela mereka
Berilah aku kekuatan agar aku dapat menjadi pembela
Ataupun Engkau datangkanlah pembela agar masalah mereka selesai
[Continue reading...]

Rasa2 Di Dalam Sembahyang


[Continue reading...]

Berilah Aku Kekuatan Di Bulan Ramadhan Ini

Tuhan! Dengan rahmat-Mu berilah aku sedikit kekuatan menghadapi Ramadhan ini
Berilah aku sedikit kesihatan untuk kemampuan berhadapan dengan Ramadhan
Sekira-kira tenagaku cukup buat mengisi Ramadhan
Setidak-tidaknya saya masih mampu mengerjakan ibadah mengikut tradisiku
berhadapan dengan Ramadhan seperti yang sebelumnya
Tuhan! Janganlah kesihatanku mengganggu aku beribadah di bulan Ramadhan
seperti biasa
Ramadhan datang hanya setahun sekali
Kalau peluang beribadah di bulan Ramadhan ini terganggu buatku rugilah aku
Jika panjang umur hendak tunggu pula Ramadhan tahun depan pula
Tuhan! Dengan berkat Rasulullah dan dengan berkat Imamul Mahdi
kabulkanlah permintaanku
Kesihatan badanku sudah terlalu merosot
Kalau Engkau tidak selamatkan aku bagaimanalah aku hendak beribadah dengan baiknya
Ramadhan sungguh mahal Tuhan!
Berilah aku peluang beribadah dengan kesihatan badan
Selamatkanku Tuhan, dengan diberi kekuatan badan untuk menyembah-Mu
Aku minta ampun kepada-Mu Tuhan!
Mungkin merosotnya kesihatanku kerana dosa-dosaku dengan-Mu
Ampunkan aku Tuhan, ampunkan aku
Pulihkan kesihatanku untuk boleh beribadah di bulan Ramadhan ini
Peluang Ramadhan bukan selalu Tuhan!
Janganlah hampakan permintaanku
Ramadhan Tuhan, Ramadhan mahal buatku
Kesihatanku Tuhan, mungkin mengganggu ibadahku di bulan Ramadhan ini
Tolong aku Tuhan, selamatkan aku Tuhan, ibadahku Tuhan!
Ramadhan sudah dekat sihatkan badanku
[Continue reading...]

Roh Membaca Al Quran


[Continue reading...]

Ramadhan Datang Lagi

Dengan rahmat Tuhan Ramadhan tiba lagi
Ramadhan membawa hadiah-hadiah yang terlalu banyaknya
mahal dan besar-besar dari Tuhan
Hadiah buat orang bertaqwa
Bukan untuk orang Islam
Lebih-lebih lagi bukan untuk orang yang zalim dan fasiq
Hadiah dari Tuhan yang bermacam-macam
Diletakkan di dalam batil-batil dari bahan-bahan yang mahal
Di antara hadiah-hadiah itu ialah:
1. hadiah keampunan Tuhan, hadiah terbesar buat orang yang bertaqwa
2. hadiah keredhaan-Nya juga mahal
3. kasih sayang-Nya yang sangat diperlukan
4. rahmat-Nya
5. berkat dari-Nya dunia Akhirat
6. diberi-Nya pahala berganda-ganda.
7. hadiah lailatul qadar diberi ganjaran seribu tahun beribadah.
8. akhirnya Syurga Tuhan yang kekal abadi.
Kedatangan Ramadhan yang sebenarnya bertukar-tukar hadiah
di antara hamba-hamba dengan Tuhan
Hadiah di antara dua pihak bukan satu pihak sahaja
Hadiah dari Tuhan adalah mahal nisbah hamba
Hadiah dari hamba adalah mahal juga untuk Tuhan
Siapa yang dapat menghadiahkan sesuatu yang mahal kepada Tuhan
maka dapatlah hadiah dari Tuhan yang juga sangat mahalnya
Rupanya ketibaan Ramadhan pun bertukar-tukar hadiah di antara hamba dengan Tuhan
Tidak semua hadiah hamba dibalas hadiah oleh Tuhan
Hadiah-hadiah yang mahal dari hamba sahaja yang balas hadiah oleh Tuhan
seperti yang akan disebutkan
Wadah-wadah orang yang bertaqwa yang hendak diisi dengan hadiah-hadiah tadi
ada pulangannya
Wadah-wadah itu banyak pula di antaranya:
1. Ada wadah puasa yang diisi dengan keinsafan, timbang rasa, kesabaran, rasa hamba Rasa lemah, lembut hati, lapang dada, bertolak ansur
2. Wadah sembahyang diisi dengan hadiah-hadiah rasa kehambaan, rasa dilihat, Rasa hina, rasa rendah diri, lembut hati, rasa harap, malu, rasa kerdil, tawadhuk, khusyuk, Gementar, takut, taubat, menyesal, takut dengan dosa di masa depan.
3. Wadah membaca Al Quran diisi dengan dapat ilmu, pengajaran, keinsafan, Terasa kebesaran Tuhan, terasa rahmat dan kasih sayang-Nya kepada insane, Hati tenang, bertambah takut dengan Tuhan dengki hilang
4. Wadah zikir seperti tasbih, tahmid, takbir diisikan dengan mensucikan Tuhan, Memuji Tuhan, membesarkan Tuhan, tawakkal, penyerahan diri kepada Tuhan, baik sangka
Membesarkan Akhirat, mudah dengan dunia, dunia tidak menyusahkan hatinya
Tenang dengan dunia, gelisah dengan Akhirat
Jika setiap wadah-wadah tadi dapat diisi  dengan rasa-rasa yang telah disebutkan tadi
Orang bertaqwa sungguh dapat manghayati Ramadhan dengan akal fikiran,
hati dan jiwa raganya
Ruh  Ramadhan menjadi roh kepada hatinya dan jiwanya
Ruh di atas roh, jiwa di atas jiwa
Rohnya bercahaya dengan cahaya Ramadhan
Itulah orang bertaqwa
Orang bertaqwa sahaja yang pasti dapat hadiah yang besar
Kerana orang bertaqwa itu dapat membawa hadiah pula untuk Tuhan
Hadiah-menghadiah bertukar-tukar hadiah di antara hamba dengan Tuhan
Sesiapa yang tidak dapat  memberi hadiah di bulan Ramadhan kepada Tuhan
seperti yang telah dinyatakan
Dia tidak akan dapat hadiah dari Tuhan
Sesiapa yang tidak dapat hadiah dari Tuhan sia-sia sahaja Ramadhan
Dia tidak dapat apa-apa kecuali dahaga, kelaparan, kehausan dan keletihan
Cuba kita fikirkan Ramadhan yang telah lama kita lalui
Adakah kita membawa hadiah-hadiah yang berharga kepada Tuhan?
Kita tentu dapat mengagak nilai hadiah yang kita anugerahkan kepada Tuhan
setiap  Ramadhan bukan?
Apakah hadiah hadiah kita  itu Tuhan balas dengan hadiah yang telah disebutkan?
Semua soalan-soalan itu setiap orang boleh memberi jawapan
Berdasarkan ilmu pengetahuan seperti yang digambarkan
Sungguh  susah hendak dapat hadiah dari Tuhan di bulan Ramadhan
Kerana bulan Ramadhan kita jadikan pesta minum dan makan
Pesta borak-borak dan bualan-bualan selepas sembahyang sebelum pulang
Bukan pesta mencapai hati dan jiwa takut dan cintakan Tuhan
Bulan Ramadhan sebenarnya adalah pesta rohaniah, pesta hati dan jiwa
Ramadhan bukan pesta lahiriah
Atau pesta syariat rohnya tidak ada
[Continue reading...]

Lupakan Kebaikan Kita


[Continue reading...]

Carilah Pahala Yang Mudah

Di samping ibadah yang berat lagi khusus, carilah pahala atau keredhaan Allah yang mudah
Bertemu orang Islam berilah salam sebagai mendoakannya
Senyumlah selalu apabila bertemu, ia dianggap sedekah
Apabila keluar rumah, niat hendak membuat berbagai-bagai kebaikan seperti ziarah atau khidmat
Tidak sampai maksud pun tidak mengapa, ia tetap diberi pahala
Hadis ada memberi keterangan, niat orang Mukmin itu lebih baik daripada amalannya
Apabila membawa kereta di simpang-simpang jalan berilah laluan kepada orang lebih dahulu
Ia diberi pahala kerana mengutamakan orang daripada diri sendiri
Kesalahan kawan maafkan sahaja walaupun tidak diminta
Amat besar pahalanya, bahkan menggembira kawan pula
Duri-duri atau benda-benda yang menghalang di jalan dibuang segera
Ia memberi mudah orang ramai lalu-lalang dengan tidak merbahaya
Ia diberi pahala sama dengan orang yang bersedekah
Waktu tidur malam niatlah hendak bangun beribadah
Pahala tetap diperolehi sekalipun tidak sempat bangun kerana terlajak tidur
Ia tetap diberi pahala kerana niatnya suci
Berpakaian, niat bercantik-cantik kerana Tuhan itu cantik
Di sini pahalanya tetap ada
Yang salah itu, berpakaian kerana bermegah-megah dan menunjuk-nunjuk
Yang sebenarnya untuk mendapat pahala atau keredhaan yang mudah terlalu banyaknya
Tanpa memerlukan korban masa atau harta
Tapi kita telah mensia-siakannya
[Continue reading...]

Bertemu Dan Berpisah


[Continue reading...]

Akhlak Yang Mulia

Senyum adalah sedekah
Sedekah tanpa wang dan harta
Bermesra adalah juga sedekah, tanpa menginfakkan harta benda
Ia boleh membawa persaudaraan dan kasih sayang sesama manusia
Bertolak ansur juga disukai Allah
Berlaku di dalam pergaulan orang sangat suka
Ia boleh menghilangkan perbalahan di dalam pergaulan manusia
Orang senang, orang suka, orang akan mesra
Berlebih kurang orang sangat suka
Orang suka berkawan, orang suka bermesra, orang suka dengar cerita
Di dlm kehidupan sangat diperlukan oleh sesiapa juga
Agar orang sayang dengan kita
Bertegur sapa, beramah mesra, tanya-bertanya orang suka
Orang senang dan suka dengan kita
Orang ingin berkenal dan berjumpa dengan kita
Di masa perantauan, di tempat  orang, orang senang menerima kita tetamu mereka
Di mana pergi ringan tulang, mudah menolong orang, orang suka
Orang suka bergaul dengan kita, boleh jadi juga suka berkawan dengan kita
Mudah dan senang orang mengajak ke rumahnya menjadi tetamunya
Sifat-sifat tadi kalau dibawa ke mana-mana orang suka
Ia kita jadikan sebagai budaya di dalam kehidupan kita
Ke mana sahaja kita pergi mudah dapat kawan dan kenalan
Semua sifat-sifat tadi adalah harta manusia di dalam kehidupan mereka
[Continue reading...]

Kebesaran Umat Islam


[Continue reading...]

Alangkah Sayunya Hatiku

Alangkah sayunya hatiku
Melihatkan bangsaku, kasih sayangnya telah musnah
Perpaduan mereka sudah punah
Politik telah pecah-belahkan umat
Bahkan berlaku di  kalangan keluarga dan sanak saudara tidak bertegur sapa
Ada orang yang cuba menautkan semula kasih sayang yang sudah hilang
Cuba mempersatukan semula perpaduan yang telah renggang,
Caranya bertambah renggang, jauh api dari panggang, kasih sayang bertambah gersang
Tukang usaha wibawanya tidak ada, caranya tidak kena
Kerana itu hasilnya masih terlalu jauh daripada yang diharapkan
Mereka ingin bersatu tapi membawa orang kepada faham politiknya
Mana orang mahu
Ada usaha malangnya hanya menggunakan akal semata-mata
Tuhan tidak dibawa bersama
Tuhan tidak diambil kira
Seolah-olah Tuhan tidak ada peranan di dalam kehidupan ini
Padahal anak kuncinya kasih sayang dan perpaduan adalah cintakan Tuhan
Cintakan Tuhan berlakulah kasih sayang sesama manusia
Tuhan datangkanlah penyelamat dengan segera
Agar dia boleh mempersatukan semula bangsa dan manusia
Semoga hidup berkasih sayang, bahagia, harmoni berbunga semula
[Continue reading...]

Hadiah Dari Allah


[Continue reading...]

Akuilah Diri Kita Adalah Hamba Allah

Orang yang  tidak merasa dirinya hamba dianggap sombong
Betapalah kalau dia menyombong lagi-lagilah dia sombong
Mengaku hamba dengan merasa hamba tidak sama
Mengaku hamba atas dasar ilmu, merasa hamba itu adalah perasaan
Orang yang tidak merasa hamba dia mengganggap tuan
Kalau dibiarkan berlama-lama akhirnya berlagak Tuhan
Walaupun dia tidak mengata dirinya Tuhan
Tapi mengaku segala-galanya adalah kemampuan diri itulah berlagak Tuhan
Apalah engkau hendak sombong bila lapar sudah tidak tahan
Belum lagi sakit, wah hilang kebahagiaan
Jika orang mengata aduh hati sakit
Jiwa gelisah, marah-marah hilang pertimbangan
Apabila buat kerja lebih badan sudah letih
Apakah ditimpa letih bukan hamba yang lemah
Lepas makan pergi ke jamban
Tidak terasa hinakah ke tempat yang menjijikkan
Kalau kita hamba mengakulah hina, lemah
Itulah realitinya, jangan mengaku gagah
Tawadhuklah kepada Tuhan yang Maha Kuasa
Merendah dirilah kepada manusia, kita hamba
[Continue reading...]

Pemurah Banyak Cara


[Continue reading...]

Akibat Tiada Tuhan Di Hati


Tuhan ! Watak akhir zaman sungguh mengerikan
Si kaya mati kekenyangan, si miskin mati kelaparan
Hubungan si kaya dan si miskin terlalu jurang
Tautan hati kedua golongan sudah terlalu renggang
Si kaya dengan kesenangan dan kemewahan
Si miskin dengan kesusahan dan penderitaan
Si kaya hati budinya sudah gersang
Tidak terlintas langsung hendak membantu orang yang malang
Si kaya memandang si miskin tidak terasa apa-apa
Tidak ada perasaan langsung dengan penderitaan orang
Seolah-olah si miskin binatang terbuang
Engkau tidak makan, tidak berpakaian, peduli apa dengan engkau
Aku kaya kerana usaha-usaha aku
Engkau miskin sudah nasib engkau
Mengapa aku mesti membela engkau
Kalau aku menjadi engkau, engkau pun tidak membela aku
Tuhan! Begitulah hati perut orang kaya akhir zaman
Akibat orang kaya sudah kehilangan Engkau
Rasa berTuhan sudah tidak ada pada si kaya
Kerana itulah kasihan dengan fakir miskin sudah tidak ada
[Continue reading...]

Bandingan Hidup Dunia Dan Akhirat


[Continue reading...]

Alangkah Indahnya Panjang Umur


Alangkah indahnya
Panjang umur, matang imannya
Ibadah telah mendarah mendaging
Sebati pada dirinya
Cintakan Allah amat mendalamnya
Pengaruh dunia tidak mengganggu hatinya
Di waktu itu ada keluarga atau tiada
Tidak akan mencacatkan hatinya
Pada mereka cukuplah Tuhan cinta agungnya
Menunggu-nunggu mati untuk melihat wajah-Nya
Wahai ibu-ibu tua dan nenek-nenek yang lanjut umurnya
Janganlah sedih tiada keluarga
Janganlah susah hati tiada milik apa-apa
Tajamkanlah iman, zikrullah jangan lupa
Itulah harta di Akhirat sana
Ingatlah usaha di dunia tidak berpanjangan
Penderitaan di dunia ada kesudahan
Tapi penderitaan Akhirat tiada sempadannya
Utamakan iman itulah penolong kita
Selamatkan diri dengan iman
Dengan dunia jangan angan-angan lagi
Kalau dapat pun bukan boleh digunakan
Pentingkanlah Akhirat dengan iman dan ibadah
[Continue reading...]

Khusyuk Dalam Sembahyang


[Continue reading...]

Engkau Sumber Rezeki


[Continue reading...]

Jasa Orang Lain


[Continue reading...]

Menjiwai Kebaikan


[Continue reading...]

Kebaikan Dan Kejahatan


[Continue reading...]

Sifat Orang Mukmin


[Continue reading...]

Iman Makanan Roh



[Continue reading...]

Mabuk Allah


[Continue reading...]

Kekotoran Batin


[Continue reading...]

Pemimpin Sebenar


[Continue reading...]

Kaya Hati


[Continue reading...]

Alangkah Hina Dan Lemahnya HambaMu

Tuhan! Alangkah hina dan lemahnya hamba-Mu ini
Langsung tidak ada kuasa dan kudrat
Kuasa dan kudrat sepenuhnya adalah milik-Mu
Jika di waktu aku duduk
Aku boleh Engkau menjatuhkan
Aku boleh Engkau matikan
Dan aku boleh Engkau lalaikan
Di waktu rehat-rehat
Engkau boleh jadikan aku pening kepala dengan tiba-tiba
Aku boleh jatuh
Aku boleh tidak sedarkan diri bahkan boleh mati
Di waktu sedang aku makan
Engkau boleh tercekikkan aku
Boleh aku tercekik tulang
Boleh bila-bila masa sahaja di waktu itu aku tumbang
Di waktu bercakap-cakap, Engkau boleh buat apa sahaja denganku
Engkau boleh lupakan aku tentang sesuatu yang hendak dicakapkan
Boleh di waktu itu aku terbatuk-batuk
Boleh rebah di waktu itu
Di dalam masa tidur
Engkau boleh tidurkan aku terus tidur
Iaitu daripada mulanya aku tidur kecil terjadi tidur besar
Atau bangkit-bangkit tidur terus sahaja mati
Itu terpulanglah kepada Engkau
Engkau boleh buat apa saja kepadaku
Di mana aku berada, di waktu bila, di dalam keadaan apa
Macam-macam Engkau boleh jadikan aku
Manalah ada kuasa padaku
Sedikit pun tiada kudratku
Kerana itulah nasibku seluruhnya aku serahkan kepada-Mu
Kesihatanku, makan minumku, keselamatan aku, aku serahkan kepada-Mu
Kerehatanku, kesenanganku dan kebahagiaanku
Aku yakin Engkau tidak menzalimi hamba-hamba-Mu
Kalau begitu, seluruh hidup matiku
Aku serahkan kepada-Mu
Kerana aku langsung tidak ada kuasa apa-apa
Terserahlah kepada-Mu Tuhan
Tapi aku baik sangka dengan-Mu
[Continue reading...]

Anehnya Sejarah

Aneh sekali sejarah paparkan kepada kita
Banyak tokoh-tokoh Islam dari kalangan yang menderita
Banyak di kalangan fakir miskin menjadi tokoh
Tidak kurang dari golongan yatim piatu pula
Rasulullah namanya terkenal anak yatim piatu
Miskin pula, musuhnya banyak merata-rata
Berpindah-randah mencari perlindungan
Tapi kejayaan membawa kebenaran tiada taranya
Sayidina Ali orangnya miskin sejak kecilnya
Wajahnya pula tidaklah cantik
Tapi ilmunya banyak, waraknya luar biasa
Jihadnya tiada tandingan
Jasanya kepada Islam sangat banyaknya
Imam Syafie yang terkenal namanya
Imam mujtahid yang tiada bandingannya
Ilmu banyak jadi warisan kita
Waraknya ketara di masa hidupnya
Tapi dia siapa?
Dia kan anak yatim, ibunya miskin pula
Hidupnya berpindah-randah merata-rata
Di situlah kejayaannya membawa ilmu dan taqwa
Lihatlah Imam Ghazali mujaddid kelima
Ahli sufi, feqah dan falsafah
Ilmunya dimanfaatkan hingga kini
Dia seorang yang miskin
Ayahnya mati sebelum dewasanya
Ilmu Melahirkan Tamadun
Ilmu pengetahuan perlu dicari
Jangan diabaikan dan dicuaikan
Setelah dapat, perlu diamalkan
Ia akan melahirkan kemajuan
Ilmu tauhid, ilmu pembangunan
Dua ilmu ini kenalah gabungkan
Agar pembangunan bertunjangkan iman
Itulah yang disuruh oleh Tuhan
Ilmu adalah harta
Lebih baik daripada wang
Dengan ilmu mendapatkan harta
Tapi harta tidak mendapatkan ilmu
Tiada ilmu tiada kemajuan
Bagaimana hendak membangunkan bangsa
Ada ilmu ada kemajuan
Dengan ilmu boleh jadi bangsa maju
Kemajuan perlu dibangunkan
Pembangunan perlu ada ilmu
Satu bangsa tiada kemajuan, selamanya jadi bangsa terhina
[Continue reading...]

Apabila ada kepentingan diri

Kepentingan dirilah membawa orang benci
Kepentingan dirilah menjadikan orang habis lari
Penyakit mementingkan dirilah menjadikan berkawan tidak dari hati
Berkawan ada tujuan peribadi
Apabila tujuan tidak sampai lari membawa  diri
Berkawan orang yang ada kepentingan diri selalunya tidak kekal
Memikirkan untuk diri sahaja
Kawan tidak dipeduli, perikemanusiaan sudah mati
Kepentingan dirilah bangsa tidak boleh bersatu
Kepentingan dirilah musuh boleh membeli seseorang
untuk merosakkan bangsa, negara dan agama
Faham kepentingan dirilah selalu bersengit-sengit hati
Faham kepentingan dirilah selalu sahaja curiga-mencurigai
Orang mementingkan diri susah dapat kawan yang selari dan sejiwa
Bangsa yang mementingkan diri, bangsa yang hakiki jiwa sudah mati
Yang berjalan itu adalah bangkai bernyawa
Bangsa yang tidak akan dapat kekuatan dari ramai bilangannya
Bangsa yang mudah dicatur dan dibeli orang
Asalkan dapat, agama, bangsa dan negara rosak pun tidak apa
Apa fikir agama, bangsa dan negara yang penting aku dan keluarga
Yang penting aku dan keluarga senang hidup, agama, bangsa dan negara apa kira
Orang yang mementingkan diri dia boleh bekerjasama dengan musuhnya
Sekalipun agama, bangsa dan negara rugi apa peduli
Orang yang memntingkan diri berkawan tidak akan setia
Mereka adalah racun kepada agama, bangsa dan negara
Orang yang mementingkan diri sudah hilang wibawa
Orang ramai tidak percaya, kerana tidak boleh dipercaya
Orang ramai sentiasa curiga
[Continue reading...]

Anggota Lahir Cacat Kita Terasa

Anggota lahir kalau dia cacat kita terasa
Atau dia sakit kita terasa juga
Cacat atau sakit disebabkan kena duri, kena kayu, terpijak paku
Terjatuh atau terantuk
Kerana cacat atau sakit kita terasa, cepat-cepat kita mengubatnya
Anggota batin atau hakikat diri engkau cacat atau sakit tidak terasa
Kerana itulah engkau tidak terfikir untuk mengubatnya
Cacat atau sakit disebabkan ilmu, kedudukan atau harta
Juga disebabkan oleh pujian, kecantikan muka atau sasa badannya
Atau dia rosak disebabkan oleh bala bencana yang kita tidak sabar menanggungnya atau tidak redha
Adakalanya dia cacat dikeranakan oleh ibadah yang banyak, hati pun berbunga
Rasa takut dengan Allah pun hilang bahkan terasa aman
Tidak kurang juga ia cacat rasa bertuhan
Juga tidak rasa kehambaan merosakkan hati dan jiwa
Rosak anggota lahir, habis di dunia sahaja
Bahkan ia boleh mendatangkan pahala kepada seseorang hamba, ia masih untung juga
Rosak hati atau jasad batin, ia jadi derhaka
Bala bencananya lebih besar lagi, kerana berdosa akhirnya ke Neraka
Jagalah jasad batin jangan sampai ia cacat
Lebih-lebih lagi rosak
Ia adalah hakikat diri kita
Ia kekal abadi hingga ke Akhirat
Dialah yang akan diazab atau menerima rahmat di Syurga
[Continue reading...]

Kemajuan Tanpa Akhlak

Apalah erti kemajuan, pembangunan, pencakar langit, gedung besar-besar,
Akhlak manusia menyapu bumi
Apalah ertinya negara cantik
Akhlak manusia jelik
Sains teknologi tinggi, canggih sekali
Hidup tidak mengerti, nafsi-nafsi menjadi-jadi
Ilmu banyak untuk kepentingan diri
Amalan Akhirat kering-kontang di musim kemarau
Taman perumahannya indah teratur sekali
Penghuni sendiri-sendiri, satu sama lain tidak peduli-mempeduli
Ya, kemakmuran material kita akui terbeliak mata dunia
Kemakmuran hati punah sama sekali
Taman mahmudah musnah,
Taman mazmumah berdiri gagah
Lahirlah gejala masyarakat yang tidak sihat
Membunuh kasih sayang
Memusnahkan keamanan dan keharmonian
Jiwa diburu ketakutan, kebimbangan di mana-mana.
[Continue reading...]

Anehnya Manusia

Anehnya manusia ini
Di dalam perlu-memerlukan satu sama lain ada pengkhianatan
Di dalam bekerjasama ada jatuh-menjatuhkan
Manusia tidak boleh hidup keseorangan
Perlu bermasyarakat dan pergaulan, tapi tidak ada kejujuran
Begitulah telah menjadi tradisi kehidupan manusia
Bahkan telah menjadi budaya sepanjang manusia
Indahkah hidup begini?
Di dalam memerlukan orang lain, tapi curiga
Di dalam bergaul, bimbang sahaja
Di dalam menghadapi kehidupan, ketakutan memburu kita
Orang lain pula, bimbang dengan kita
Dengan kita orang pun takut juga
Macam kita curiga dan takut kepada mereka
Beginilah manusia berhadapan dengan kehidupan
Jiwa tidak pernah terasa tenang
Kerana banyak sangat yang menakutkan
Akibat tidak mengikut syariat Tuhan
[Continue reading...]

Bekalan Hidup Akhirat

Akhirat negara kehidupan yang kedua selepas dunia
Di sana tempat tinggal yang kekal abadi
Susah dan senang di sana ditentukan oleh kehidupan di dunia
Berhati-hatilah hidup di dunia agar di sana tidak derita dan merana
Di sana hanya ada dua tempat Syurga dan Neraka
Orang-orang yang bertaqwa ke Syurga, orang-orang fasik dan zalim ke Neraka
Carilah bekalan dengan sifat taqwa untuk kesenangan di sana
Tidak ada sifat taqwa Nerakalah padahnya tempat tinggal yang terseksa
Berhati-hatilah hidup di dunia yang tidak lama
Buatlah bakti kepada Allah Taala dan makhluk-Nya
Janganlah jadi manusia yang lalai dan perosak
Di Akhirat kelak tidak mampu menanggung azab dan sengsara
Cintailah Allah takutilah kepada-Nya, dan cintailah makhluk-makhluk-Nya
Hendaklah jadi manusia yang taat dan setia kepada Allah
Tidak mengapa berhadapan dengan sedikit kesusahan yang sementara
Agar terlepas daripada kesusahan di Akhirat buat selama-lamanya
Tebuslah kesusahan yang tidak lama di Akhirat sana
Dengan kesusahan yang sedikit yang tidak pula lama
Biarlah sesal dahulu, kerana sesal kemudian tidak lagi berguna
Carilah bekalan untuk Akhirat dengan sesungguh-sungguhnya
[Continue reading...]

Akibat Manusia Tidak Mengenali Dirinya Sendiri

Manusia ini kalau dari kecil tidak dididik rohaninya
Hanya diberi ilmu syariat-syariat yang lahir-lahir sahaja
Dia akan lebih kenal orang lain dari dirinya
Kejahatan orang lain dia lebih nampak dari kejahatan dirinya sendiri
Orang lain sombong atau ego dia nampak,
pada masa yang sama ego dirinya lebih besar dari orang itu dia tidak terasa
Di waktu dia susah, orang tidak membantunya dia terasa
padahal dia sendiri tidak pernah membantu orang, dia tidak terasa satu kesalahan
Orang mementingkan diri dia tersinggung,
dia mementingkan diri, dia tidak sedar yang sudah jadi budaya
Orang lain bakhil, dia nampak  tidak patut,
dia sendiri bakhil seolah-olah tidak mengapa
Orang tidak sabar, dia nampak sangat,
dia tidak sabar payah dia hendak memahaminya
Begitulah manusia jika tersalah didik dari kecilnya
Soal-soal roh atau hati, yang ada hubungan dengan mahmudah dan mazmumah,
tidak pernah dia kenal
Kalaupun dia diajar tentang Islam
hanya banyak menekankan syariat lahir semata-mata
Akibatnya dia tidak kenal diri-sendiri
Tidak kenal diri sendiri ertinya tidak boleh nilai diri
Tidak boleh nilai diri sendiri, kejahatan orang lainlah yang dia nampak
Kejahatan diri sendiri dia tidak nampak
Kejahatan diri sendiri dia tidak sedari
Oleh itu orang ini selalu sahaja menuding jari kepada orang lain
Dirinya terkecuali daripada kesalahan
Ramai manusia di dunia hari ini bersikap begini.
[Continue reading...]

Pahala Pahala Percuma

Pahala2 percuma dari Tuhan utk seseorg
yang bukan amalannya atau bukan amalan lahirnya,
Bukan pahala hasil usahanya,
Niat yang baik tetapi dia tidak dapat berbuat diberi pahala ,
Seperti penderitaan, kesusahan, kesakitan yang ditimpakan kepadanya sabar dia menerimanya,
Niat jahat tetapi tidak jadi hendak buat pun dapat pahala,
Orang mencacinya, memfitnahnya, menghinanya, hasad dengki dengannya, dia tidak membalasnya bahkan mendoakannya,
Kehendak-kehendaknya yang tidak tercapai, kadar yang dia mahu tidak sampai, dia redha menerimanya,
Ilmu yang diajarkan kemudian orang yang mendengar itu mengamalkan, pahala baginya yang mengajar ,
Kebaikan yang seseorang itu lakukan,kemudian diikut orang
dianggap macam dia melaksanakannya,
Anak yang soleh hasil didikan ibu bapanya
setiap apa yang diamalkan oleh anak-anaknya dia dapat pahalanya,
Fakir, miskin ada yang diinginkan kerana susahnya tidak dapat dia hasilkan pahala baginya,
Bahkan setiap apa sahaja yang dia inginkan tidak mampu mendapatkannya ,
Tuhan beri pahala,
Ada godaan-godaan dunia yang haram mempengaruhinya kerana demi Tuhannya dia jauhi pahala pula baginya,
Doa yang tidak dikabulkan di dunia pahalanya diberi di Syurga,
Rasa kehambaan seseorang hamba, malunya kepada Tuhan,
Rasa bertuhan semuanya pahala, ia bukan perbuatan,
Rasa takut, cinta kepada Tuhan yang mempengaruhi hatinya juga pahala yang juga bukan bentuk amalan,
Lihat orang susah rasa kasihan, rnelihat orang derita dia rasa derita,
Melihat orang senang atau mendapati kejayaan dia turut gembira juga pahala,
Itulah dia sebahagian pahala percuma yang didapati oleh orang bertaqwa
yang bukan hasil perbuatan pahala-pahala percuma itu adakalanya
lebih banyak daripada pahala yang dibuatnya,
Begitulah rahmat Tuhan kepada orang yang bertaqwa.

[Continue reading...]

Fikiran diganggu oleh dosa

Hatiku tidak susah di waktu aku dihina
Aku tidak bersedih di waktu aku menderita
Aku tidak sedih di waktu aku disisih
Jiwaku tidak menderita ketika aku ditohmah dan difitnah
Aku tahu itu semua pembersihan dosa
Tapi aku sedihkan dosa-dosaku yang kulakukan
Orang yang macamku ini sudah pasti tidak terlepas daripadanya
Yang aku sedihkan kesalahan dan kesilapanku
Bahkan dosa-dosaku itu setiap hari memburuku
Aku takut pintu Syurga tertutup bagiku
Pintu Neraka terbuka untuk aku
Aduh! Tuhan, tidak ada erti kekayaan, kesenangan
Kalau dosa tidak diampunkan
Itulah yang mengganggu aku selalu wahai Tuhan
Jiwaku tidak tenang dibuat oleh dosa
Dosa-dosa itulah yang mengganggu fikiranku
Tuhan, maafkan aku!
Tuhan, ampunkan aku!
Kalaupun bukan dengan rahmat-Mu, tapi dengan kemaafan-Mu
[Continue reading...]

Diburu sindrom dosa

Aku sedih kerana aku di dalam sindrom diburu dosa
Bangun-bangun tidur sahaja teringat dosa
Di dalam bilik air terasa berdosa
Bahkan lepas ibadah sembahyang pun terasa membuat dosa
Membuat dosa di dalam sembahyang
Selepas bercakap terasa membuat dosa, terasa saya mengada-ngada
Apatah lagi apabila membuat dosa, memanglah nyata sekali membuat dosa
lebih-lebih lagi sangat sedihnya
Apabila terkenang di waktu baligh hingga ke hari ini memanglah di dalam dosa
Lagi-lagilah menghantui fikiran dan perasaanku hingga ke tua
Kadang-kadang sering terasa sudah terjebak dengan syirik
Syirik yang sangat aku takuti
Lebih-lebih lagilah susahnya hati ini
Menggelodak tidak menentu
Maka syahadah pun diucap berulang-ulang kali
Begitulah gelombang hatiku setiap hari
Rasa tenang dengan dosa tidak akan berlaku
Dikocak selalu oleh rasa berdosa
Hatiku sangat terganggu, orang lain tidak tahu
Begitulah aku ini sentiasa diburu oleh dosa
[Continue reading...]

Harta yang bersifat maknawi

Engkau buru benda atau harta

Yang bersifat maddi yang tidak ada harganya

Engkau habiskan masa dan tenaga kerananya

Pagi, petang, siang dan malam engkau memikirkannya

Hingga mimpi pun kerana benda yang bersifat material itu

Padahal ia tidak kekal

Engkau abaikan harta yang bersifat maknawi dan rohani

Engkau sanggup miskin dengan harta yang bersifat maknawi dan rohani

Kerana memburu harta yang bersifat maddi

Atau ingin kaya dengan harta yang bersifat maddi

Padahal harta yang bersifat maknawi dan rohani itu kekal abadi

Ia akan dibawa mati untuk faedah di alam Barzakh

Dan seterusnya alam Akhirat

Harta yang bersifat maddi hanya setakat alam syahadah

Masamu habis kerana mengejar sesuatu yang mudah

Sepanjang umurmu memburu benda-benda yang tidak bernilai Akhirat

Benda yang bersifat maddi adalah harta benda dunia yang binasa

Dunia yang binasa, apabila mati ia tidak berguna lagi

Yang berguna selepas mati, engkau tidak mencarinya

Yang akan membela engkau di Akhirat kelak, engkau tidak bawa

Sedangkan di Akhirat adalah negara yang kekal abadi

Di dunia yang sementara waktu pun engkau tidak sanggup susah

Apakah engkau sanggup susah di negara yang akan hidup buat selama-lamanya

Kalau harta yang bersifat maknawi dan rohani engkau tidak membawanya

Ertinya engkau akan menjadi papa kedana di Akhirat

Buat sepanjang masa yang tidak berkesudahan
Engkau akan menderita di dalam Neraka sepanjang masa

Mengapa engkau terlalu memikirkan hidup sementara?

Dan engkau melupakan hidup sepanjang masa?!
[Continue reading...]

Bala Yang Paling Dahsyat

Bala bencana yang dahsyat kepada seorang hamba
Bukan ditimpa bencana alam
Seperti air bah, angin kencang, gunung berapi meletup, gempa bumi menggoncang
Tidak juga sakit yang teruk seperti barah yang garang
Bukan juga ditohmah dan difitnah
Juga bukan kerana susah tidak ada apa yang hendak dimakan dan diminum
Sekalipun ditangkap, dijel dan dipenjara
Bahkan dibunuh, itu bukan bala yang dahsyat
Tapi bala yang dahsyat itu ialah ditarik iman
Seperti selama ini syariat seseorang itu kemas, selepas itu cuai balik asal
Keyakinan yang kental kembali longgar
Sembahyang jemaah yang menjadi tradisi dicuai
Ibadah yang selama ini istiqamah
Sudah menjadi malas, culas, bahkan membuatnya terseksa
Hukum-hakam yang selama ini dipelihara dan dijaga dengan baiknya
Selepas itu sudah tidak diambil kira lagi
Anak isteri yang selama ini dididik sudah tidak dipedulikan
Pantang-larang Tuhannya kembali dilanggarnya
Takut kepada Tuhan  tercabut dari hatinya
Halal haram sudah tidak diambil kira
Demi keuntungan dunia yang belum tentu mendapat untung
Pintu hatinya ditutup rapat-rapat
Kebenaran sudah tidak boleh diterima lagi
Jika diberitahu atau dinasihat sakit hatinya
Bahkan adakalanya bangga pula membuat kejahatan di hadapan kawan-kawan lamanya
Fikirannya dunia, mazmumah hatinya subur semula
Itulah dia bala bencana yang paling dahsyat
Selepas mendapatkan kebenaran dilepaskan semula
Setelah mendapat iman dibuang pula
Kita berlindung dengan Tuhan daripada bala tercabut iman
[Continue reading...]

Apabila Jiwa Hidup

Apabila jiwa hidup atau jiwa jaga
Apa sahaja yang dilihat, dirasa, didengar, disentuh menambahkan iman
Orang yang jiwanya hidup sangat sensitif dengan Tuhan
Segala apa yang dialami terhubung terus dengan Khaliqul Alam
Tuhan sentiasa mengusik-usik perasaannya
Apatah lagi setiap yang hebat terasa olehnya kehebatan Tuhan
Setiap kebesaran yang dilihat terasa olehnya kebesaran Tuhan
Perjalanan malam dan siang terasa olehnya pentadbiran pencipta alam
Air bah, gunung berapi yang meletup, gempa bumi terasa olehnya kekuasaan dan qudrat Tuhan
Setiap yang berlaku terasa olehnya kehendak Tuhan
Begitulah orang yang jiwanya hidup
Rasa bertuhan sentiasa subur
Buahnya lahirlah rasa kehambaan yang mendalam
Tapi apabila jiwa mati atau jiwa buta, apa yang dilihatnya, didengar, dirasa dan sebarang kejadian tidak terasa apa-apa lagi
Bahkan makin membunuh rasa bertuhan
Rasa bertuhan terus mati
Side effect nya ialah rasa kehambaan hilang
Maka berlakulah satu malapetaka yang besar kepada manusia di dunia
Apabila rasa bertuhan subur tidak ada berlaku berbagai-bagai gejala yang tidak sihat
Penipuan, penzaliman, rasuah, pembohongan, pembunuhan, penzinaan, perogolan, pencerobohan, pecah-belah di kalangan manusia di semua peringkat menjadi-jadi
Akhirnya dunia jadi neraka, yang menderita manusia juga
Maka musnahlah seluruh kehidupan manusia
Segala kesenangan dan kemewahan sudah tidak ada erti apa-apa lagi
[Continue reading...]

Manusia ditimpa penyakit jiwa

Di akhir zaman banyak manusia ditimpa penyakit jiwa,
Jiwa tidak tenang sekalipun sudah berkuasa dan kaya,
Sudah ternama, sudah glamour, sudah dikenal.
Di waktu itu segala yang dimiliki tiada memberi faedah apa-apa,
Duduk di rumah gelisah, duduk di pejabat resah,
Salah sedikit orang lain, mudah marah-marah,
Segala yang dilihat tiada yang indah,
Fikiran berserabut, jiwa parah,
Yang tiada beriman bunuh diri,
Yang lemah iman terlibat dengan bermacam-macam jenayah,
Rasuah, arak, judi, zina, menzalim manusia,
Di dalam rumah dada ukhwah, dada harmoni, dada sekata,
Mereka ditimpa neraka dunia,
Sebelum Neraka di Akhirat sana ,
Aduh kalau di dunia dada bahagia,
Apakah di Akhirat nand dapat bahagia,
Pada Tuhan ada kebahagiaan, pada Tuhan ada ketenangan,
Serahlah diri kepada-Nya, redhalah dengan ketentuan-Nya,
Buanglah mazmumah, hiasilah diri dengan mahmudah,
Di sinilah rahsia kebahagiaan, di sinilah rahsia keindahan.
[Continue reading...]

Badan lasak jiwa rapuh

Ramai orang yang lasak badannya tidak lasak hatinya
Ketahanan badannya luarbiasa, tidak tahu letihnya tapi hatinya rapuh
Boleh berjalan jauh, boleh membuat kerja berat, kurang rehat sungguh luarbiasa
Jarang sakit, kalau sakit ringan masih boleh membuat kerja
Mampu mendaki gunung, larat merenangi lautan, sanggup merentas hutan belantara
Kerja tidak rehat-rehat, cergas, tangkas, gegas
Begitulah hebatnya tubuh kasarnya, boleh menanggung beban yang berat kurang rehat
Tapi malang sekali ramai orang hatinya rapuh
Jiwanya tidak tahan lasak mudah sakit, mudah letih, mudah sedih
Hatinya mudah merajuk susah dipujuk, mudah sakit hati, mudah gelisah
Mudah sahaja hatinya benci, meluat, jemu, lesu
Jiwanya mudah terseksa, derita, sengsara, resah
Jiwanya mudah sahaja tersinggung, padahal masalah kecil sahaja
tapi jiwa tidak mampu menanggung
Mudah sakit hati, mudah berdendam, mudah dengki, mudah kecewa
Yang lebih dahsyat mudah sombong, mudah marah, mudah menyerang, mudah tercabar
Hati tidak tahan ada saingan, ada cabaran, ada tekanan, ada gesaan
Begitulah manusia ramai yang fiziknya tahan lasak
tapi jiwanya rapuh, reput, mudah terpelengot
Jiwanya tidak tahan lasak
Tidak mampu dibebankan dengan kesusahan, dibenci, diberi malu, dihina, dikata
Tidak sanggup ada saingan dan cabaran
Tidak mampu berhadapan dengan tekanan, gesaan dan arahan,
lebih-lebih lagi dengan kemarahan
Oleh itu ramai orang yang sakit jiwa di dunia ini
Paling tidak sering sahaja risau, resah dan gelisah
Orang yang takut dan cintakan Tuhan sahaja jiwanya lasak dan tidak rapuh
[Continue reading...]

Bersihkan jiwa dengan mujahadah

Bermujahadahlah membersihkan jiwa
Dari mazmumah yang merosakkan diri dan manusia
Bermujahadahlah, jangan jemu-jemu dan kecewa
Bermujahadah melawan nafsu memang sakit dan susah
Bahkan meletihkan dan menjemukan
Kalau lemah semangat akan menyerah kalah tanpa berjuang
Itulah yang dikehendaki oleh syaitan
Syaitan tahu nafsu itu adalah jalannya
Jika manusia tidak bermujahadah melawan nafsu luaslah jalannya
Bermaharajalelalah syaitan menggoda dan memperdaya manusia
Manusia diperkotak-katikkan ke sini dan ke sana
Macam bola di padang yang ditendang-tendang oleh manusia
Dipermainnya manusia itu semahu-mahunya
Diperhambanya manusia itu mengikut kehendaknya
Berjayalah syaitan terhadap kebanyakan manusia
Sedikit sahaja manusia yang tidak masuk perangkapnya
[Continue reading...]

Anak kunci stabilkan jiwa

Bukan senang hendak menjadikan jiwa stabil
Yang tidak tergugat oleh sebarang keadaan yang silih berganti di dalam kehidupan
Bukan senang hendak menjadikan jiwa istiqamah selalu
Walau bagaimana keadaannya sekalipun dia tetap dengan Tuhannya
Bukan senang hendak menjaga hati jangan sampai terpesong perasaannya
Sedangkan keadaan hidup yang sentiasa berubah selalu sahaja mencabarnya
Ramai orang yang tidak dapat menstabilkan jiwanya
Walaupun dia orang besar, ada kuasa, berilmu dan kaya
Buktinya jiwa itu adakalanya tenang, adakalanya gelisah
Adakalanya sabar, adakalanya tidak sabar bahkan tidak sabar lebih kerap berlaku
Adakalanya gembira, adakalanya dukacita
Adakalanya terlonta-lonta hilang pertimbangan, adakalanya derita juga hilang pertimbangan
Adakalanya rasa benci, adakalanya rasa suka
Adakalanya rasa simpati, adakalanya datang dendam
Belum lagi perasaan hati itu ditimpa oleh riyak, ego, megah
Apabila jiwa tidak stabil, kesan sampingan atau kesan lahirnya sentiasa berubah sikapnya
Ia boleh merosakkan diri dan juga merosakkan orang
Ia boleh membunuh diri dan boleh membunuh orang lain
Rosaknya akhlak, berlakunya jenayah dan perkara-perkara lain yang negatif
Ia adalah disebabkan jiwa sentiasa tidak stabil
Kalau rasa tidak stabil itu ringan sahaja boleh dibendung lagi
Jika rasa tidak stabil itu sudah mendalam dan berakar umbi di dalam jiwa
Dia akan jadi manusia perosak dan merosakkan diri
Stabilkanlah jiwa selalu
Dengan menanamkan rasa bertuhan yang mendalam di dalam jiwa
Inilah anak kunci agar jiwa menjadi stabil
[Continue reading...]

Adilnya Tuhan Terhadap Manusia

 


Pernah ke orang besar lagi berkuasa bala takut dengannya?
Yang kena timpa hanya orang-orang kecil sahaja?!
Apakah orang-orang kaya bala bencana lari darinya?!
Kerana bala malu dengannya
Mereka tidak pernah ditimpa bala?
Yang kena hanya orang-orang miskin sahaja?
Apakah raja-raja tidak ditimpa bala?!
Kerana bala malu dan hormat kepadanya?!
Yang kena hanya rakyat jelata sahaja
Semua manusia ditimpa bala,tidak ada kecualinya
Itulah dia keadilan Tuhan terhadap manusia
Agar manusia sedar ada yang maha berkuasa yang menentukan nasib manusia
Cuma bala bencana yang menimpa manusia itu satu sama lain tidak sama
Juga agar manusia itu sedar besar dan kaya macam mana sekalipun tidak ada kuasa
Ini menyedarkan manusia walau tinggi kedudukannya agar tawaduk dan merendah diri
Manusia,siapa pun dia, tetap hamba
Hamba yang kehidupannya tertakluk kepada Tuhan yang maha kuasa
Supaya tidak sombong dengan status kedudukannya
[Continue reading...]

Cara Mendidik Anak2

Dari kecil lagi mendidik anak-anak itu hendaklah kenalkan Tuhan,
mencintai dan menakuti-Nya
Dari kecil lagi jangan terlalu dibelai dan dimanjakan
Kalau memarahinya jangan keterlaluan sampai hilang pertimbangan,
jangan kerap pula dilakukan
Atau tidak pernah dimarahi, kejahatan dibiarkan berpanjangan
Sayangnya kita kepada anak itu jangan terlalu dinampakkan
Apa sahaja kehendak anak-anak ditunaikan tanpa dipersoalkan
Jangan dididik dengan duit keterlaluan dan berlebih-lebihan
Begitulah juga jangan pakaian berlebih-lebihan hingga pembaziran
Kalau sekadar yang diperlukan itu tidak mengapa bahkan itu adalah kewajipan
Sembahyang dari kecil lagi diajar dan disuruh  dirikan
Jangan setelah dewasa barulah hendak diperintahkan
Padahal sembahyang itu dari kecil lagi mesti dibiasakan
Supaya setelah dewasa ia telah mendarah mendaging, payah hendak ditinggalkan
Begitulah juga halal haram pantang-larang Tuhan dari kecil lagi diajarkan
Minta mereka tinggalkan
Mana yang disuruh Tuhan dari kecil lagi diajarkan dan diamalkan
Setelah dewasa mereka mudah meneruskan kerana sudah kebiasaan
Dari kecil lagi pergaulan bebas dibataskan
Kalau hendak keluar rumah hendaklah dipersoalkan, balik ditanyakan mengapa lambat pulang hingga larut malam
Didik mereka memilih kawan yang beragama dan takutkan Tuhan
Silap pilih kawan, ia akan merosakkan
Latih dari kecil lagi memasak, mengemas rumah, cintakan ilmu
dengan banyak membaca ilmu pengetahuan
Latih mereka hidup berdisiplin ada time ibadah, ada time membaca, ada time makan, ada time rehat, ada time bermain ada time berjalan
Setelah dewasa kelak mereka akan menjadi bangsa yang ada disiplin hidup
yang berkekalan
Disiplin itulah menjadikan bangsa itu beragama, rajin, maju, bersatu, rasa bersama bekerjasama dan berwibawa
Bangsa itu akan kuat, disegani dan dihormati serta diikuti
Latih dari kecil lagi makan bersama, sembahyang bersama, bekerjasama dan dengan jiran dihormati dan diperhati
Didik anak-anak selepas Subuh dan Asar jangan dibenarkan tidur kecuali perlu
Kerana ia akan melemahkan akal fikiran menjadi manusia pemalas
Dari kecil lagi didik hormati ibu bapa
Berkasih sayang dengan saudara-mara dan keluarga
Hubungkan silaturrahim dengan sanak saudara
Berkawan hendaklah setia, utamakan kawan dari diri kita
[Continue reading...]

Cara Mendidik Nafsu

Menghadapi nafsu tidak sama dengan roh atau jiwa atau hati
Roh kenalah dihidupkan tapi nafsu hendaklah dilumpuhkan
Supaya kehendaknya yang  rakus itu tidak aktif hanya sekadar yang diperlukan
Nafsu tidak mungkin dimatikan kecuali kematian badan
Nafsu hanya sekadar dilumpuhkan agar kehendaknya yang gelojoh tamak itu distabilkan
Kehendaknya yang stabil itu, ialah mengikut kehendak-kehendak Tuhan
Seperti kehendaknya yang dihalalkan, paling dibenarkan pun  yang diharuskan
Menstabilkan nafsu itu ada hubungan dengan kebersihan roh insan
Roh yang bersih hanya mengingatkan Tuhan, menakuti-Nya dan mencintai Tuhan
Rasa bertuhan, rasa kehambaan di dalam perasaan insan
Di dalam hal ini hendaklah diambil perhatian
Menstabilkan nafsu dengan mujahadah berterusan
Agar roh sentiasa bersih dan berperanan
Bersihnya itu agar berpanjangan
Supaya roh tidak dirosakkan oleh nafsu serakahnya
Nafsu adalah highway syaitan
Tutuplah jalan syaitan itu dengan menstabilkan nafsu insan
Begitulah caranya mendidik nafsu mengikut ajaran Hadis
dan Al Quran
[Continue reading...]

Kalau kehilangan Tuhan

Kalau kita tidak ada ibu bapa sahaja pun, kita terasa kehilangan yang amat banyak
Kehilangan kasih sayang, kehilangan tempat bermanja, kehilangan tempat berlindung, kehilangan tempat mengadu
Kita tidak punyai ibu bapa, terlalu banyak kekurangan yang kita rasa
Kehilangan ibu bapa, terasa perit hidup ini, kerana kehidupan kita urus sendiri
Itu baru kehilangan ibu bapa
Kita rasa dagang dan asing hidup ini
Kalau kehilangan Tuhan bagaimana?!
Tentulah kita kehilangan segala-galanya sama ada kita sedar mahupun tidak
Kehilangan Tuhan, kita kehilangan seluruh aspek kehidupan kita
Mungkin kita tidak terasa secara mengejut atau secara mendadak
Tapi kita akan terasa sedikit demi sedikit, kita akan terasa perlahan-lahan bahananya
Bahkan kalau kita panjang umur apa yang ada pada kita,
macam tidak ada erti apa-apa jika kehilangan Tuhan
Kerana itulah kita jangan sombong, kita perlukan Tuhan
Kalau kita dapatkan Tuhan miskin pun masih rasa bahagia,
di dalam kesusahan pun masih ada ketenangan
Betapalah di waktu kita di dalam kesenangan dan kemewahan
Tuhan sebenarnya adalah segala-galanya
Dapat Tuhan dapat segala-galanya
Tidak dapat Tuhan, walaupun segala-galanya dapat,
kita rasa macam tidak dapat apa-apa
Hujah kita, kerana di dalam hidup ini, ada orang sudah dapat segala-galanya
tapi bunuh diri
Ertinya segala-gala yang diperolehinya itu sudah tidak ada erti apa-apa
Ada orang tidak dapat segala-galanya, kerana dapat Tuhan dia tenang,
masih bahagia seolah-olah dapat segala-galanya
Maha Besar Tuhan, dapat Tuhan itu rahmat, dapat Tuhan berkat,
dapat Tuhan tenang dan bahagia
[Continue reading...]

Hatiku Terluka

Hatiku selalu sahaja terluka
Darah rohaninya selalu sahaja mengalir basah
Sering sahaja lukanya belum sembuh, terluka lagi dan berdarah
Bagaimana hatiku luka berlaku
Aku akan ceritakan kepadamu wahai kawan-kawanku
Apabila mendapat kesusahan, hatiku resah gelisah, maka lukalah hatiku
Adakalanya di atas kelukaan berlaku pula lagi luka yang baru
Luka yang bertimpa-timpa kepada hatiku, sakitnya bertambah perit dan parah
Iaitu jika orang menghina aku hatiku sakit
Ia luka lagi apabila sekali-sekala orang memujiku
Hatiku berbunga, aku rasa aku luarbiasa
Darah rohaninya bertambah banyak, lukanya bertambah merebak
Di dalam kehidupanku sekali-sekala aku mendapat kejayaan
Aduh megah pula datang menyerang, luka hatiku bertambah parah
Menjadikan hatiku bertambah tidak tenang dan senang
Di dalam pergaulan aku lihat ada orang yang mendapat kesenangan dan kejayaan
Hasad dengkiku pun datang, hatiku meradang,
luka hatiku bertambah parah dan bernanah
Penyakit hatiku bertambah parah dan kronik
Hingga kehidupanku sentiasa gelisah
Apakah ada doktor kerohanian yang boleh mengubatinya?
Agar sebelum aku mati penyakit hatiku sembuh
Supaya di waktu itu Tuhan pun redha denganku
Kerana penyakit hatiku sudah pulih dan bersih
Maka selamatlah aku daripada kemurkaan dan Neraka-Nya
[Continue reading...]

Manusia di Akhir Zaman

[Continue reading...]

Bila jiwa sudah buta dan mati

Pemberian orang walaupun tidak seberapa engkau kenang sampai mati
Engkau kenang dan ingat sepanjang masa
Engkau malu dengannya dan hormat kepadanya
Lebih-lebih lagi engkau hormat orangnya bila bertemu dengannya
Pemberian orang bukanlah selalu Tidak juga kekal abadi pemberiannya
Nilainya pun bukanlah berharga sangat
Itu pun kita puji-puji dia selalu
Selalu kita ingat kepadanya
Sering sahaja kita bercerita tentangnya di hadapan manusia
Sikap ini baguslah menunjukkan engkau mengenang budi dan jasa
Tapi aku hairan Tuhan yang banyak memberi dan jasa
Engkau lupakan begitu sahaja
Padahal nikmat dan pemberian Tuhan setiap detik dan masa tidak henti-hentinya
Nikmatnya yang berbagai-bagai bentuknya pula Kita minta atau tidak minta diberi-Nya kepada kita setiap masa
Oksigen sahaja pun sudah terlalu mahal dan besar kita rasa
Betapa pulalah lain-lain nikmat yang tidak terhingga banyaknya
Yang diberi kepada kita setiap detik pula
Belum lagi nikmat yang kita minta memanglah
Dia suruh kita meminta
Mungkin akan diberi-Nya kepada kita selagi kita hidup
Mengapa nikmat Tuhan yang diberi-Nya kepada kita, tidak terasa?
Mengapa kita tidak terasa malu kepada-Nya?
Mengapa kita tidak memberi suka menyebut-nyebutnya?
Betapa pula hendak hormat dan membesar-besarkan-Nya?
Apa dan mengapa menghalang kita menyebut-Nya dan bersyukur kepada-Nya?
Memanglah kita ini sudah buta hati dan mati jiwa
Nikmat Tuhan yang sudah begitu banyak sudah tidak terasa
 
[Continue reading...]

Tuhan Cinta Agung

[Continue reading...]

Jasa fakir dan miskin

 Ingin kami mengingatkan saudara dan saudari, tuan dan puan
 Jasa fakir miskin yang selama ini kita lupakan
 Setengah orang pula memandang jijik dan menghinanya
 Kalau kita renungkan, masya-Allah mereka telah berjasa kepada bangsa dan negara
 Cuba gambarkan kalau fakir miskin tiada atau tiada bekerjasama
 Apa akan jadi kepada bangsa dan negara dan kepada kita semua
 Beras dan sayur, lauk-pauk, siapa yang menyediakannya
 Di ladang-ladang kapas, di fabrik-fabrik benang dan kain siapa yang bekerja?
 Sudah tentu tiada apa yang dimakan
 Apatah lagi mana hendak dicari kain untuk dipakai
 Bagaimana pula tempat tinggal kita tiada buruh kasar membinanya
 Sudah tentu tiada erti kuasa dan kaya, kalau tempat tinggal tidak selesa
 Marilah kita renungkan betapa besarnya jasa mereka
 Entah berapa batang dan panjangnya jalan raya yang mereka bina
 Setiap hari mengeluarkan keringat membanting tulang
 Kerja di ladang dan membangun negara
 Untuk hasil dan kemajuan serta makanan semua kaum dan bangsa
 Setiap hari mereka dilambung ombak menangkap ikan, nelayan namanya
 Untuk kepentingan orang lain, sedangkan mereka tidak menjadi kaya
 Adakalanya tenggelam di laut untuk bangsa dan negara
 Marilah bersama-sama kita mengenang jasa mereka
 Marilah bersama-sama kita bantu kehidupan mereka
 Marilah kita berdoa agar mereka menjaga syariat Moga-moga kerja mereka diberi pahala
[Continue reading...]

Hiburan Orang Mukmin

Hiburan orang mukmin itu adalah beribadah,
Mengingat Tuhan dan mengagungkan-Nya,
 Berkhidmat dengan manusia,
Memberi, bersedekah, menolong dan membantu hamba-hamba Allah,
Mengagih-agihkan harta di kalangan yang patut menerimanya,
Kalau dia tidak dapat menolong orang, hatinya susah,
Kerana menolong orang itu adalah hiburannya,
Mendamaikan orang yang berbalah, hobinya,
Dia terhibur dengan mendamaikan orang yang bermusuhan,
Kalau ada orang yang memberi nasihat,
Atau ada orang mengingatkannya, suka sungguh hatinya,
Lantas dia sayang kepada orang itu,
Kalau dia tidak boleh berkhidmat dengan orang,
Lebih-lebih lagi di waktu orang perlukan khidmatnya, susah hatinya,
 Dia terasa sangat bersalah dan berdosa,
Kerana hiburan terputus atau tidak bersambung,
Kalau didapati ada orang lain mendapat nikmat,
Dia pula yang terhibur, Jika ada orang yang mendapat kesusahan,
Hatinya susah, jiwanya derita dan gelisah,
Dia bersungguh-sungguh cuba mengatasinya,
 Dia merasa penderitaan orang lain itu adalah penderitaannya,
Kesenangan orang lain adalah kesenangannya,
Begitulah hati orang mukmin terhibur dengan berkhidmat kepada orang lain
[Continue reading...]

Manusia Yang Memberi Manfaat

Manusia ini kalau tidak beribadah kepada Allah,
Tidak membuat kebaikan kepada manusia,
Negatifnya lebih banyak daripada positifnya,
Busuknya lebih terserlah daripada keindahannya,
Mari kita bercerita kalau tidak percaya,
Saya minta maaf kalau tidak sedap didengar oleh telinga,
Kerana setengah hal malu mendengarnya,
Waktu bertemu suami isteri,
Kerana tuntutan biologi,
Menjijikan dan memalukan,
Kerana hasil pertemuan itu
Bertemunya kedua air mani yang meloyakan,
Kalau Tuhan taqdirkan jadi manusia
Manusia dijadikan daripada yang menjijikan,
Sampai sembilan bulan lahirlah manusia,
Bersama darahnya yang sangat kotor,
Kalau manusia panjang umurnya,
Pada diri manusia itu semua yang menjijikan,
Yang meloyakan selera makan,
Kalau manusia berpeluh, peluhnya berbau busuk
Di dalam telinga ada tahi telinga
Yang menjijikan,
Keluar daripada mata, tahi mata,
Walaupun tidak najis, manusia tidak suka,
Yang keluar daripada hidung semuanya menjijikan,
Keluar dari pintu depan dan pintu belakang,
Lebih lagi busuk dan menajiskan,
Begitu juga yang keluar daripada mulut manusia,
Kahak yang meloyakan,
Atau keluar air liur basi yang berbau busuk
Dan mengotorkan,
Begitu juga fizikal manusia,
Kalau tak dijaga dengan baik,
Berkudis dan bernanah,
Lagi busuk meloyakan manusia,
Semua yang kita sebut tadi,
Yang bersifat lahiriah,
Tidak ada yang indah,
Belum kita sebut yang bersifat
Maknawi dan rohani,
Lagi parah,
Menjadi manusia bergaduh dan berpecah belah,
Lidahnya memfitnah, mengumpat dan pemarah,
Lahir daripadanya sebab manusia berbalah,
Hatinya hasad dan dengki sesama manusia,
Berdendam sesama,
Akhirnya sebagai kemuncak peperangan dan berbunuh-bunuhan
Sesama manusia,
Maka tergugatlah keamanan
Di kalangan kehidupan manusia,
Jadi fahamlah kita,
Kalau manusia itu tidak ada agama
Yang lahir daripada manusia itu perkara yang negatif sahaja,
Yang positifnya sedikit sahaja,
Jadi kalau manusia itu tidak beragama,
Di dunia lagi Neraka,
Sebelum Neraka yang hakiki,
Di Akhirat sana.
[Continue reading...]

Manusia yang cerdik

Manusia yang cerdik menjadikan keluarganya
Terutama anak-anaknya aset masa depannya
Iaitu selepas matinya,
Bagaimana seorang yang cerdik
Yang menyimpan aset masa depannya?
Iaitu selepas matinya?
Mari kita dengar Nabi bersabda,
Untuk perhatian kita bersama:
?œSetiap anak Adam terputus amalannya
Melainkan tiga perkara iaitu
Yang pertama: Amal jariahnya,
Yang kedua: Ilmu yang dapat dimanafaatkan oleh manusia,
Yang ketiga: Anak yang soleh yang mendoakannya??

Yang dimaksudkan amal jariah: harta yang kekal selepas
Matinya diwakafkan kepada Umat Islam untuk Islam,
Yang dimaksudkan ilmu yang mendapat manafaat untuk hidupnya, Seseorang itu memberi ilmu kepada orang lain,
Selagi orang itu mengamalkannya,
Setiap amalan orang itu, dia mendapat pahala,
Sekalipun selepas matinya,
Yang dimaksudkan anak yang soleh yang mendoakannya
Kerana hasil didikannya,
Setiap yang diamalkan oleh anaknya
Atau anaknya mendoakannya
Dia mendapat pahala,
Itulah dia aset selepas mati
Yang ditunjuk oleh nabi kepada Umatnya,
Kalau begitu simpanlah aset
Tiga perkara yang diperkata,
Aset itu menyelamatkan kita diakhirat sana,
Keluarga kita tidak akan bergaduh
Kerana tiga perkara tadi,
Eloklah ambil peringatan pesanan Nabi.
[Continue reading...]

Aset Yg Dpt Menyelamatkan di Akhirat Sana

Ramai yang bersungguh-sungguh mencari harta,
Kalau dia panjang umur
Untuk aset masa tuanya,
Dia tidak fikir kebanyakan manusia
Kalau masa tuanya akhirnya
Dia pun mati,
Keluarga satu sama lain curiga mencurigai
Kerana nak berebut harta orang tuanya,
Masa tuanya menunggu matinya sahaja,
Tenaganya sudah tidak bermaya,
Keluarganya terutama anak-anak dan isterinya Sudah merebutkan hartanya,
Kalau orang tua lambat mati,
Anak-anak dan isterinya tidak hormati dia lagi,
Memikirkan orang tua ini lambat mati,
Hati-hati mereka hendak sangat orang tua ini cepat mati,
Supaya hartanya dapat diwarisi,
Satu sama lain sudah bermasam muka,
Satu sama lain sudah curiga mencurigai,
Ada anak-anaknya atau isteri-isterinya
Memujuk-mujuk bapanya atau suaminya,
Harta-harta itu namanya,
Setengahnya harta-harta itu diusahakan untuk namanya,
Menipu orang tua itu bermacam-macam cara,
Untuk jadi harta itu miliknya,
Jadi seorang yang meninggalkan harta,
Sebelum matinya, keluarganya sudah porak peranda
Kerana merebutkan hartanya,
Jadi orang yang meninggalkan harta sebelum matinya keluarganya sudah porak peranda,
Satu sama lain sudah curiga mencuriga,
Orang tua itu dimusuhinya,
Perkara itu didengar oleh jirannya Dan kawan-kawannya,
Kadang-kadang waktu matinya keluarganya
Merebut-rebutkan harta,
Mayat masih terbujur didepan mata,
Keluarganya hilang malu kepada orang
Yang menziarahi mayatnya,
Selepas mati dikebumikan,
Manusia balik, membawa cerita
Keluarga simayat bergaduh sesama sendiri
Kerana merebut hartanya,
Itulah dia, seseorang waktu hidupnya
Tidak memberi ahli keluarganya Tuhan
Dan tidak mendidik ahli keluarganya, agama,
Di dunia lagi sudah terhina,
Betapalah selepas matinya,
Lebih-lebih lagi terhina yang berlama-lama,
[Continue reading...]

Berkawan dengan Tuhan


[Continue reading...]

Kasihanilah aku wahai Tuhan


[Continue reading...]

Ya Allah aku tidaklah meminta kaya

Ya Allah ! Aku tidaklah meminta kaya, tapi kalau perlu Engkau kan lebih tahu berilah
Aku juga tidak meminta sakit, tapi Engkau tahu kalau perlu sakitkanlah
Yang penting padaku, apa yang Engkau beri itu
mendatangkan kebaikan kepadaku dan Engkau redha denganku
Di dalam suasana apa pun yang menimpaku aku tidak kira,
yang penting redha-Mu
Yang penting adalah didikan-Mu, dengan didikan itu aku menjadi baik
Takdirkanlah pada diriku dan tadbirlah bagaimanapun keadaannya,
yang penting tujuan baik-Mu untukku
Apa sahaja yang boleh aku menjadi baik lakukanlah,
Engkau yang tahu, aku manalah tahu
Bagaimanapun keadaanya aku redha dan boleh menerimanya
Ya Allah! Memang apa yang Engkau lakukan pada seseorang hamba,
payah hendak diketahui hikmahnya
Kadang-kadang lahirnya bersifat negatif tapi itulah kebaikan kepadanya
Kadang-kadang yang Engkau beri itu bersifat positif
lahirnya tapi itulah kejahatan padanya
Ya Allah ! Eangkau Maha Mengetahui yang lahir dan yang batin
Engkau adalah Maha Bijaksana dan Maha Berhikmah
Hikmah Engkau adalah terlalu tersirat dan sangat tersembunyi
Kerana itulah redha seorang hamba apa yang Engkau lakukan kepadanya itu
perlu lebih dahulu
Nanti jangka panjang baru tahu hikmahnya,
baru nampak kebaikannya
Maha Suci Engkau Tuhan menzalimi hamba-hamba-Nya
Inginkan Harta Yang Diberkati?
[Continue reading...]

Tersalah Memberi Cinta

Ramai org tersalah bagi takut dan cinta,
memberi ketakutan dan kecintaan yang tidak ada kuasa,
Cinta dan takut kepada manusia dan benda2 yang tidak bernyawa,
Yang tidak dpt menjaga,mengawal,menyelamatkan dan membahagiakan manusia,
Memberi seluruh harapan kepada makhluk ciptaan Tuhan,
... Tidak ada sedikit pun di ruang hatinya rasa cinta dan takut kepada Tuhan penciptanya,
Tuhan yang Dia adalah sumber sgala-galanya,
Padahal manusia,harta,pangkat dan entah apa lagi benda yang menjadi pujaan manusia,
Tidak dapat pun membendung penyakit,
tidak dapat menahan kehilangan harta,
Perkara dan benda yang dipuja,tidak dapat menghalangnya daripada bencana alam,difitnah dan dibunuh org,
Kerana itulah manusia di dunia menderita di dalam kesenangan,
Ketakutan di dalam kemewahan,
Adakalanya perempuan yang menjadi kecintaannya menghambanya atau menghkhianatinya,
Kerana itulah huru hara dan gejala gejala yang menakutkan sengaja Allah biarkan bermaharajalela,
Seolah olah Tuhan berkata:
Kalau Aku bukan menjadi kecintaan dan ketakutan engkau, Aku tidak ada di dalam kamus hidupmu,
Kalau Aku sudah tidak diperlukan lagi,
Sekarang Aku hendak serahkan kepada engkau
Manusia,betina dan harta benda yang menjadi kecintaan dan ketakutan engkau,
Menjaga segala urusan hidup engkau,
Mampukah perkara-perkara dan benda-benda itu menjaga engkau?
Aku berlepas diri
Sekarang risiko yang terjadi kerana manusia sudah tidak ada pergantungan dgn Tuhan
Manusia sedang berhadapan dgn neraka dunia di dalam kemajuan...[/
[Continue reading...]

Tuhan pimpinlah aku

Tuhan aku ini hambaMu pimpinlah
Tuhan aku ini hambaMu maafkanlah
Aku selalu membuat kesalahan
Setiap hari membuat dosa
Ampunkanlah aku
Tuhan hambaMu ini lemah
Memerlukan kekuatanMu
Jangan biarkan aku terumbang-ambing
Dengan kehidupan dunia yang menipu
Berilah aku petunjuk selalu
Iman itu adalah segala-galanya
Hidayah itu tinggi nilainya
Taufik itu sangat berharga
Anugerahkanlah kepadaku
Agar aku mulia
Tuhan kalaulah bukan petunjuk dariMu
Sudah tentu aku sesat jalan
Kalau bukan taufik dariMu
Menempuh jalanMu tentu tidak mampu
Kerana itu pimpinanMu amat perlu
Buat aku di dunia ini
Begitulah harapanku kepadaMu
Setiap doa aku panjatkan
Engkau dengarlah doaku ini
Engkau terimalah permintaanku
[Continue reading...]

Alangkah Hinanya Aku

Alangkah Hina Dan Lemahnya Hamba-Mu Tuhan! Alangkah hina dan lemahnya hamba-Mu ini Langsung tidak ada kuasa dan kudrat...
Kuasa dan kudrat sepenuhnya adalah milik-Mu

Jika di waktu aku duduk

Aku boleh Engkau menjatuhkan

Aku boleh Engkau matikan

Dan aku boleh Engkau lalaikan

Di waktu rehat-rehat

Engkau boleh jadikan aku pening kepala dengan tiba-tiba

Aku boleh jatuh

Aku boleh tidak sedarkan diri bahkan boleh mati

Di waktu sedang aku makan

Engkau boleh tercekikkan aku

Boleh aku tercekik tulang

Boleh bila-bila masa sahaja di waktu itu aku tumbang

Di waktu bercakap-cakap, Engkau boleh buat apa sahaja denganku

Engkau boleh lupakan aku tentang sesuatu yang hendak dicakapkan

Boleh di waktu itu aku terbatuk-batuk

Boleh rebah di waktu itu

Di dalam masa tidur

Engkau boleh tidurkan aku terus tidur

Iaitu daripada mulanya aku tidur kecil terjadi tidur besar

Atau bangkit-bangkit tidur terus sahaja mati

Itu terpulanglah kepada Engkau

Engkau boleh buat apa saja kepadaku

Di mana aku berada, di waktu bila, di dalam keadaan apa

Macam-macam Engkau boleh jadikan aku

Manalah ada kuasa padaku

Sedikit pun tiada kudratku

Kerana itulah nasibku seluruhnya aku serahkan kepada-Mu

Kesihatanku, makan minumku, keselamatan aku, aku serahkan kepada-Mu

Kerehatanku, kesenanganku dan kebahagiaanku

Aku yakin Engkau tidak menzalimi hamba-hamba-Mu

Kalau begitu, seluruh hidup matiku

Aku serahkan kepada-Mu

Kerana aku langsung tidak ada kuasa apa-apa

Terserahlah kepada-Mu Tuhan

Tapi aku baik sangka dengan-Mu.
[Continue reading...]

Dunia Perjalanan Pulang ke Akhirat

Dunia Perjalanan Pulang ke Akhirat
Di dalam perjalanan pulang banyak gangguan
Sering sahaja aku melupakan bahawa aku di dalam perjalanan pulang
Akhirat adalah kampung abadiku
Aku akan kekal tinggal di sana buat selama-lamanya tanpa diukur oleh masa
...
Di dalam perjalanan pulang aku sering sahaja dilekakan
Gangguan-gangguan yang mempedayaku di dalam perjalanan pulang
Kadang-kadang aku terlupa bahawa aku adalah di dalam perjalanan pulang
ke kampung Akhirat
Aku tidak tahu apakah aku pulang membawa kekayaan iman taqwa dan amal soleh
Kekayaan yang aku bawa dari permusafiranku di dunia ke kampung Akhirat sana
Aku khuatir barang-barang yang aku bawa dari permusafiranku
apakah boleh laku di kampung abadiku
Kalau seseorang tidak membawa apa-apa sudah tentulah papa-kedana di sana
Sekiranya membawa barang-barang pun belum tentu diterima
Kalau tidak diterima senasiblah seperti orang yang pulang tidak membawa apa-apa
Aduh aku bimbang sebenarnya samada aku tidak boleh membawa
Atau membawa barang-barang tapi tidak berguna
Aduh kalau setelah sampai di sana baru tahu barang yang dibawa tidak berguna
Alangkah malangnya aku permusafiranku tidak ada erti apa-apa
Permusafiran yang tidak lama
hendak berhadapan dengan hidup yang berlama-lama tidak diukur oleh masa
Tuhan pimpinlah aku di dalam permusafiran ini
Agar di dalam permusafiranku berada di jalan yang betul
Boleh membawa pulang barang-barang yang berharga yang Engkau terima
Supaya aku pulang tidak kecewa
Membawa barang-barang yang membolehkanku hidup senang dan selesa
Tuhan pimpinlah aku di dalam masa musafir ini
[Continue reading...]

Kejahatan Yang Mendarah Daging

Kejahatan itu kalau sudah mendarah mendaging ia jadi gian,
Kalau sudah gian kejahatan itu teringat ingat sahaja hendak membuatnya
Jika tidak dilepaskan, akal fikiran tidak menentu sahaja,
Buat itu, buat ini, serba tidak kena selagi tidak dilakukannya,
Sekalipun seseorang itu sudah insaf dan ingin bertaubat,
...
Tapi terpaksalah berhempas pulas mujahadah melupakannya atau menahannya
Peringkat awal sekali sekala terbuat juga
Memang kejahatan yang sudah mendarah mendaging amat susah meninggalkannya,
Kerana syaitan itu sudah bertapak di dalam hati manusia,
Nafsu manusia itulah tempat laluan syaitan menggoda,
Oleh itu nafsu kenalah kekang agar syaitan tidak dapat melaluinya,
Berlindunglah kita dengan Tuhan daripada melakukan kejahatan,
Kalau kita biarkan diri kita melakukan kejahatan,
Lama kelamaan ini akan menjadi gian,
Jika sudah menjadi gian susahlah hendak meninggalkannya,
SEkalipun kita hendak bertaubat dan insaf namun teringatkan kejahatan,
Minta tolonglah kepada Tuhan kalau kita sudah terlajak,
Agar kita diberiNya kekuatan untuk meninggalkannya...
[Continue reading...]