Fitrah Murni Telah Punah


Sifat-sifat semulajadi telah musnah
Fitrah murni punah-ranah
Seorang ibu rasa keibuan sudah tidak ada lagi
Kerana itulah mengasuh anak-anaknya terasa terpaksa bahkan rasa terseksa
Kasih sayang tidak ada
Seorang bapa pula rasa tanggungjawab sudah tidak ada
Mengeluar belanja merasa terpaksa
Guru pun, rasa anak kepada murid-muridnya sudah hilang dari jiwa
Dia merasakan adanya murid-murid itu adalah tempat cari makan
Murid pula rasa sayang dan hormat kepada gurunya sudah gersang
Jumpa guru kerana tujuan ilmu untuk cari makan di masa depannya
Begitu juga pemimpin tidak terasa lagi rakyat-rakyatnya sebagai anak-anaknya
Tempat rakyat dan pengikut dapat kasih sayang dan bermesra
Tidak terasa lagi pemimpin itu sebagai ibu tempat bermanja
Begitulah seterusnya isteri tidak terasa suami sebagai kawan hidup tempat berlindung
Suami tidak merasakan lagi isteri sebagai kawan hidup tempat belaian kasih sayang
Suami isteri sekadar melepaskan keperluan biologi
Selepas itu ikatan hati sudah tidak ada lagi
Hidup rumahtangga selalu sahaja tegang
Jadi sekarang semua golongan sudah tidak lagi mendapat kasih sayang
Jiwa manusia sudah jadi gersang
Benci, resah, gelisah, marah-marah
Risau, kecewa, putus asa
Akibat fitrah semulajadi telah musnah dan punah
Disebabkan kepentingan peribadi terlalu menjadi-jadi
[Continue reading...]

Alangkah Payahnya Menjaga Hati


Alangkah payahnya menjaga hati
Sekalipun berhati-hati
Bila orang puji berbunga
Apabila orang keji, aduh sakitnya macam kena cucuk atau kena tusuk
Apabila membuat kebajikan
Mendesak-desak sahaja hendak bercerita
Jika tidak bercerita rasa terseksa
Di sini ada glamour
Di sinilah ada nama
Oh, ruginya kalau tidak dicerita
Bila berpidato, orang mengangguk-angguk
Boleh tahan juga aku ini, bisiknya
Kalau melihat orang lain ada mempunyai kelebihan
Aduh, macam makan buah pahit rasanya
Hati kerut membawa ke muka
Atau muka masam macam cuka
Apabila melihat kawan-kawan mempunyai kelemahan-kelemahan
Hati mendesak-desak hendak mengata atau menghina
Aduh, susahnya menjaga hati!
Aduh, di manakah keikhlasan?!
Sedangkan hati adalah tempat pandangan Tuhan
 
[Continue reading...]

Buat Perubahan Diri Terlebih Dahulu


Kalau kita bersyarah di hadapan orang
Anggaplah kita bersyarah kepada diri kita
Orang ramai hanya menumpang mendengar sahaja
Yang patut lebih dahulu mengamalkannya adalah kita
Jika sering kita bersyarah orang tidak berubah
Apakan daya hidayah bukan di tangan kita
Yang penting diri kita semakin berubah
Kita yang bersyarahlah role modelnya
Kalau setiap kali kita bersyarah orang tidak berubah
Janganlah marah-marah kepada mereka
Lebih-lebih lagi jangan maki hamun terhadap mereka
Yang eloknya marah-marahlah kepada diri kita
Kerana kita menyuruh orang kita lupa diri kita
Orang tidak berubah, doakan mereka
Kita tidak berubah celalah diri kita
Jangan pula mencela mereka


Create your own banner at mybannermaker.com!

[Continue reading...]

Allah Suka Hamba Yang Bertaubat


Allah Taala sangat suka apabila seseorang membuat dosa menyesal dan memohon ampun
Kemudian dosa-dosa ini tidak pernah digunakannya seumur hidupnya
Dia terasa terseksa dengan dosa-dosa yang telah berlaku
Adakalanya mengenangkan dosa air matanya menitis berguguran
Begitu juga Tuhan sangat suka pada seseorang apabila membuat kebaikan, dilupakan
Dia merasakan tidak pernah berbuat dan melakukan
Yang dia anggap belum berbuat, yang dia rasa adalah hamba yang berdosa
Tuhan juga suka apabila orang membuat baik kepadanya, tidak dilupa
Ingin membalas jasanya atau mendoakan
Juga kesalahannya kepada orang tidak pernah dilupakan
Dia teringat sepanjang masa
Bahkan dengan kesalahannya itu jiwanya terseksa dan menderita
Dia memohon maaf kepada orang ini
Kalau orang itu sudah tidak mungkin ditemuinya
Dia doakan selalu, kalau dia membuat kebaikan pahalanya dihadiahkan kepadanya
Begitulah juga Tuhan sangat suka kepada seseorang hamba yang merasa dirinya hina
Hina dengan kejadian, hina dengan kelemahan, hina dengan kecuaian, hina dengan dosa-dosanya
Hinggakan kebaikannya sudah tidak lagi dilihatnya
Yang dilihat dosa-dosanya dan kesalahan-kesalahannya
Yang dia lihat adalah kelemahan dan kelalaiannya
Hingga tidak ada lagi ruang hatinya untuk bergembira
Kerana hatinya telah dipenuhi dengan dukacita


 
[Continue reading...]

Bila Ibu Bapa Tidak Menjaga Maruah

 
Apabila ibu bapa tidak menjaga maruah di hadapan anak-anak
Anak-anak pun hilang hormat, segan pun punah
Bagaimanalah hendak mendidik anak-anak?
Apabila orang-orang tua hilang wibawa kerana tidak menjaga akhlak dan maruah
Para ulama akhlak dan sikap hidup mereka sama seperti orang biasa
Tidak ada tempat lagi bagi orang-orang muda malu dan segan
Orang muda sudah tidak hormat bagaimanalah hendak mendidik mereka
Apabila para-para guru tidak menjaga sopan santun dan tata-keromo
Murid-murid pun tidak segan, orang-orang awam pun tidak hormat
Bagaimanalah murid-murid dan orang awam hendak dididik
Ilmu dan pengajaran guru tidak akan berkesan
Bila para pemimpin cakap tidak serupa bikin
Kepentingan diri lebih diutamakan daripada kepentingan rakyat
Jasa-jasa mereka minta dikenang dan dipuji
Pantang ditegur emosi pun timbul, marah-marah pun muncul
Maka mulalah membentak dan menggertak-gertak rakyat
Mengugut-ugut hendak bertindak
Maka seluruh rakyat pun hilang hormat dan taat
Kasih sayang kepada pemimpin tercabut
Kata-kata nista dan umpatan pun berlaku di belakang pemimpin oleh rakyat
Di waktu itu pemimpin-memimpin dan pendidik tidak akan berkesan
Kalaulah ibu bapa sudah hilang syakhsiah
Kalaulah orang tua sudah hilang wibawa
Para ulama dan guru sudah jatuh maruah
Para pemimpin dianggap penyangak-penyangak
Maka seluruh golongan rakyat tidak boleh dididik lagi
Dari sinilah timbul gejala-gejala yang tidak sihat di dalam masyarakat
Perpecahan, budaya lepak dan bohjan dan vandalisme berlaku di dalam kehidupan
Berlaku zina dan rogol, buang bayi merata-rata
Perkelahian, pergaduhan,  kidnap dan rompak curi dan seluk saku
Maka dunia pun jadi neraka
Keamanan sudah tidak ada
Maka seluruh golongan hidup di dalam kebimbangan dan ketakutan
Di waktu itu seluruh ketenangan dan kebahagiaan punah dan musnah

Create your own banner at mybannermaker.com!
[Continue reading...]

Alangkah Malangnya Pemburu Pemburu Dunia

Di subuh-subuh hari lagi setiap hari manusia sibuk memburu
Ada banyak jenis buruan yang diburu mereka
Mengikutlah kehendak masing-masing apakah buruan yang menjadi targetnya
Ada yang dapat banyak, ada yang dapat sedikit, ada yang tidak dapat apa-apa
Buruan itu adakalanya harta dan kekayaan
Tidak kurang juga memburu pangkat, betina, nama dan glamor
Bahkan bermacam-macam lagi buruan tidak perlu diberi nama
Seribu satu macam jenis buruan tidak jemu-jemu mereka memburunya
Pemburu-pemburu ini dia lupa, dia juga sedang diburu setiap waktu
Setiap detik dan saat mereka diburu
Setiap detik pemburu-pemburu ini menjadi mangsa
Macam binatang-binatang buruan mereka
Namun pemburu-pemburu yang masih selamat tidak juga mengambil pengajaran darinya

Adakalanya pemburu itu menjadi mangsa buruan di waktu mengejar harta dan pangkat
Tidak kurang juga menjadi mangsa waktu memburu betina dan nama
Bergelimpanganlah mati di mana-mana sahaja
Mereka mati di sini dan di sana, dan tidak kira di masa bila
Yang menyedihkan di waktu menjadi mangsa buruan dia belum dapat apa-apa
Hanya  yang dapat penat dan letih sahaja
Di waktu itulah dia diburu dan menjadi mangsa
Di masa mati dunia tidak dapat apa-apa, dia telah menjadi mangsanya
Alangkah malangnya pemburu-pemburu dunia,
di waktu dia memburu dunia dia kena buru pula
Pemburu-pemburu ini tidak insaf juga
[Continue reading...]

Adab-Adab Haji


Pergi ke Makkatul Mukarramah tempat yang bersejarah
Manunaikan ibadah kemuncak rukun Islam yang lima
Di sana umat Islam menjadi tetamu-tetamu Allah
Kenalah menjaga adab-adabnya dengan sempurnanya
Menunaikan ibadah di sana jangan gopoh-gapah
Tawadhuk dan khusyuk mestilah ada
Merempuh-rempuh dan bertolak-tolak sesama manusia jauhkanlah
Kerana bukan begitu kita beribadah kepada Allah
Jagalah tata-tertib agar mampu menyenangkan orang lain
Ia termasuk ibadah yang disebut hablumminannas
Kalau ada makhluk yang susah senangkanlah
Ia juga termasuk ibadah yang sangat diperintah
Tawadhuk dengan Allah serta malu kepada-Nya
Ia adalah sifat hamba yang mesti dimuliakan
Kerana ibadah itu hendak melahirkan sifat kehambaan
Kalau tidak lahir sifat kehambaan daripadanya ia bukanlah ibadah
Perhubungan dengan manusia kenalah jaga
Hak-hak mereka jangan sampai dicerobohi
Berkasar-kasar dan bertengkar-tengkar elakkanlah
Kerana kasih sayang di dalam Islam mesti ada dan dijaga

  • Semak Senarai Calon PLKN Sesi 2014 Secara Online SMS
  • Penyerahan Cheque
  • Korban 2013
  • Indahnya Malam Pertama Pengantin
  • [Continue reading...]

    Ibadah Yang Tidak Ada Hubungan Dengan Tuhan


    Ramai orang yang beribadah takutkan Tuhan tidak ada di dalam hati
    Cintakan Tuhan apatah lagi
    Seolah-olah ibadah itu tidak ada hubungan dengan Tuhan
    Ibadah sekadarkan hendak pahala dan fadhilat atau takut Neraka
    Kerana itulah ramai ahli ibadah melanggar syariat
    Hidupnya tidak berdisiplin, akhlak mereka rosak, mazmumah masih bermaharajalela
    Oleh itu dipandang oleh orang yang bukan Islam, Islam itu tidak indah
    Apatah lagi ahli-ahli ibadah itu apabila diuji dengan kesusahan nampak tidak sabarnya
    Tawakkalnya tidak ada, bakhil, tamak, pemarah, terserlah di dalam kehidupan mereka
    Kadang-kadang di dalam perbualan nama Tuhan kurang sangat disebut
    Yang disebut ibadahnya dan kehidupannya
    Syariat pun disebut sekitar ibadah sahaja
    Bukan syariat di dalam kehidupan yang lebih global dan menyeluruh
    Kerana itulah ahli-ahli ibadah orang tidak jatuh hati dengan mereka
    Ibadah mereka tidak membawa mereka kepada sifat taqwa
    Golongan ini termasuk orang yang tertipu dengan ibadah mereka


    Surat Dari Pengerusi Surau

  • [Continue reading...]

    Bila Poligami Tidak Difahami

     
    Hari ini ada orang berpoligami, keluarga porak-poranda
    Krisis setiap hari, suami isteri dan anak-anaknya
    Mengapa krisis? Kerana Tuhan tidak dicinta
    Syariat tidak diikut, kepentingan peribadi jadi budaya
    Berlakunya krisis keluarga poligami, jangan salahkan Allah dan Islam
    Krisis berlaku kerana Tuhan tidak dicinta, ditukar dengan cintakan peribadi
    Kalau peribadi yang dicintai, kepentingan peribadilah yang menjadi matlamat hidupnya
    Jika kepentingan peribadi menjadi budaya dengan ibu ayah pun berkira
    Kepentingan peribadilah yang tidak ada tolak ansur sesama manusia
    Sekalipun dengan ibubapa, suami dan sanak saudara
    Kepentingan peribadi bukan sahaja poligami menjadi musuhnya
    Banyak hukum-hukum Tuhan menjadi musuhnya, bahkan sembahyang pun diabainya
    Orang yang cintakan peribadi bukan sahaja porak-poranda di dalam rumahtangga
    Di dalam berkawan pun tidak setia, di dalam masyarakat selalu sahaja bermasam-masam muka
    Di dalam satu perjuangan akan berlaku jatuh-menjatuhkan perkara biasa
    Kalau begitu bila mahu aman, harmoni dan bahagia
    Poligami jangan salahkan sesiapa, salahkan diri kerana terlalu peribadi
    Kalau peribadi menjadi matlamat, sembahyang, puasa, berkorban, berjuang pun menjadi musuhnya
    Jika hukum Tuhan menjadi musuhnya, ertinya Tuhanlah musuh-musuhnya
    Orang yang ada kepentingan peribadi bukan sahaja di rumahtangga, di mana pun payah berkira
     
    [Continue reading...]

    Cinta Tuhan Cinta Yang Hakiki



    Manusia mudah mencintai sesuatu yang dipandang mata
    Juga manusia mudah mencintai sesuatu yang boleh difikirkan
    Sedangkan mencintai sesuatu yang dilihat oleh mata
    Atau yang mudah dapat difikirkan
    Adalah cinta murahan
    Mencintai yang dapat dikesan oleh hati atau jiwa, payah dikesan
    Kerana akal dan mata selalunya membutakan hati
    Selalunya akal dan mata membunuh jiwa
    Kerana itulah hati dan jiwa tidak kenal Tuhannya
    Lantaran itulah Tuhan sudah tidak dirindui dan dicintai
    Padahal Tuhan itulah cinta yang hakiki dan sejati
    Cinta Tuhan cinta yang kekal abadi
    Cinta Tuhan, cinta yang membawa kebahagiaan yang berkekalan
    Cintakan Tuhan adalah cinta martabat tertinggi
    Rafiqul A�la, Sahabat Yang Tinggi Lagi Setia
    Mencintai Rafiqul A�la tidak pernah kecewa
    Mencintai Tuhan tidak pernah mengkhianati kita
    Cinta yang menjadi  pembela kita
    Cinta yang menjadi pelindung kita di mana-mana
    Cinta yang menyelamatkan kita dunia Akhirat
    Cinta agung yang tidak ada tandingan dan bandingannya
    Cinta yang kalau orang tahu
    Bukan sahaja harta dan tenaga bahkan nyawa orang korbankan

  • Penyerahan
  • Kenalilah Tuhan Yang Mengujimu
  • Nak Dapatkan Ditipu, Sudah Dapatpun Tertipu
  • Jawapan Ustaz Azhar Idrus
  • Semak Saman Trafik Online

  • [Continue reading...]

    Apa Kita Hendak Jawab Kepada Tuhan?

    Apakah yang kita hendak jawab kepada Tuhan?!
    Apakah kita boleh berdalih besok di depan Tuhan?!
    Jawapan kita itu bolehkah diterima?
    Kita berkata: Tuhan, susahnya beragama waktu di dunia
    Harta terkorban, badan letih, orang menghina, kehilangan kawan!
    Aku tiada mampu melaksanakannya
    Kalau Tuhan bertanya begini bagaimana?
    Bolehkah kita menjawab?
    Mana susah, sembahyang  Subuh dengan sebelum Subuh turun ke laut menjadi nelayan?
    Dilambung, dihempas oleh ombak
    Adakalanya ditelan laut atau ditelan ikan?!
    Berhari-hari, bermalam-malam hingga badan berbau laut?!
    Orang yang buru dunia, buru nama, buru glamour, buru pangkat
    Bukankah lebih menderita?
    Tidak terkorban harta?!
    Tidak buang masa?!
    Tidak orang kata?!
    Orang tidak menghina?!
    Bukan setakat itu
    Bukankah kerana dunia ramai kena bunuh?!
    Kalau yang luka, cacat, sengsara, tidak terhitung!
    Manusia!
    Kerana dunia, kerana nama, kerana glamour, kerana negara, kerana bangsa lebih sengsara!
    Justeru itu semua bermacam-macam usaha
    Bermacam-macam cara
    Bermacam-macam helahnya dibuat oleh manusia!
    Cubalah sebut di sudut-sudut yang mana amalan agama lebih menderita mengerjakannya!
    Dari gila dunia?
    Adakah lebih susah dari mendaki Gunung Everest?!
    Adakah lebih payah dari naik ke angkasa?!
    Bukankah urusan agama tidak sepayah itu!
    Bukankah urusan agama tidak sebanyak itu terkorban masa!
    Bahkan tidak sebanyak itu terkorban harta!
    Memperjuangkan dunia lebih banyak terkorban nyawa!
    Dibandingkan berjuang kerana agama!
    Bolehkah ditolak atau dinafikan ini semua?!
    Kalau setakat itu pun pertanyaan Tuhan
    Sudah cukup membungkam mulut yang kena tanya
    Kelu lidah hendak menjawab
    Patah lidah hendak berhujah
    [Continue reading...]

    Aduh Malangnya Manusia


    Anjing apabila diberi makan, dimanjakan, dibelai,
    dibuat  baik dia akan sayang tuannya
    Sekalipun makanan itu hanya tulang-tulang,
    sisa-sisa dan bahan-bahan lebihan
    Dilahirkan kepadanya kasih sayang,
    diusap-usap belakangnya ia akan taat setia
    Diajar dan dididik ia akan mengikut arahan tuannya
    Selepas itu ia tidak akan berpisah lagi dengan tuannya
    Waktu di rumah ia jaga tuannya, waktu berjalan ia ikut tuannya
    Begitulah anjing yang hina apabila kenal tuannya,
    ia tahu kasih tuannya, ia akan sayang dan taat kepada tuannya
    Begitulah Tuhan sebagai tuan manusia,
    Tuannya beri dia hirup udara, dia boleh hidup
    Di waktu lapar diberi makan, di waktu haus diberi minum,
    di waktu letih ditidurkan
    Tuhan Tuan bagi manusia, diberi bermacam-macam kemudahan hidup,
    rumah, kenderaan, pakaian
    Entah apa lagi belaian Tuhan kepada manusia
    yang tidak dapat diucapkan
    Tapi malangnya, manusia tidak kenal Tuhan sebagai Tuannya,
    dia lupa Tuannya jauh sekalilah taat.
    Kalau begitu kebanyakan manusia lebih jahat dan hina
    daripada anjing yang hina
    Anjing apabila dibelai oleh tuannya ia taat dan setia
    Ia tidak mahu berpisah lagi dengan tuannya
    Anjing lebih mengenang budi tuannya daripada manusia
    Sepatutnya anjing yang tidak ada akal belajar dengan manusia
    Ini terbalik pula, manusia kena belajar dengan anjing yang hina
    Aduh malangnya manusia!
    Tidak mengenang budi jasa Tuannya iaitu Tuhan
    Anjing lebih mengenang budi jasa-jasa tuannya
    Patutlah manusia ramai yang masuk Neraka,
    anjing selamat dari Neraka

    [Continue reading...]

    Pahala Pahala Percuma


    Pahala2 percuma dari Tuhan utk seseorg
    yang bukan amalannya atau bukan amalan lahirnya,
    Bukan pahala hasil usahanya,
    Niat yang baik tetapi dia tidak dapat berbuat diberi pahala ,
    Seperti penderitaan, kesusahan, kesakitan yang ditimpakan kepadanya sabar dia menerimanya,
    Niat jahat tetapi tidak jadi hendak buat pun dapat pahala,
    Orang mencacinya, memfitnahnya, menghinanya, hasad dengki dengannya, dia tidak membalasnya bahkan mendoakannya,
    Kehendak-kehendaknya yang tidak tercapai, kadar yang dia mahu tidak sampai, dia redha menerimanya,
    Ilmu yang diajarkan kemudian orang yang mendengar itu mengamalkan, pahala baginya yang mengajar ,
    Kebaikan yang seseorang itu lakukan,kemudian diikut orang
    dianggap macam dia melaksanakannya,
    Anak yang soleh hasil didikan ibu bapanya
    setiap apa yang diamalkan oleh anak-anaknya dia dapat pahalanya,
    Fakir, miskin ada yang diinginkan kerana susahnya tidak dapat dia hasilkan pahala baginya,
    Bahkan setiap apa sahaja yang dia inginkan tidak mampu mendapatkannya ,
    Tuhan beri pahala,
    Ada godaan-godaan dunia yang haram mempengaruhinya kerana demi Tuhannya dia jauhi pahala pula baginya,
    Doa yang tidak dikabulkan di dunia pahalanya diberi di Syurga,
    Rasa kehambaan seseorang hamba, malunya kepada Tuhan,
    Rasa bertuhan semuanya pahala, ia bukan perbuatan,
    Rasa takut, cinta kepada Tuhan yang mempengaruhi hatinya juga pahala yang juga bukan bentuk amalan,
    Lihat orang susah rasa kasihan, rnelihat orang derita dia rasa derita,
    Melihat orang senang atau mendapati kejayaan dia turut gembira juga pahala,
    Itulah dia sebahagian pahala percuma yang didapati oleh orang bertaqwa
    yang bukan hasil perbuatan pahala-pahala percuma itu adakalanya
    lebih banyak daripada pahala yang dibuatnya,
    Begitulah rahmat Tuhan kepada orang yang bertaqwa.

    [Continue reading...]

    Cara membaiki manusia


    Di dunia ini kalau keretalah yang rosak bila hendak dibaiki
    orang tidak menggunakan panduan otak
    Panduan dirujuk kepada katalog yang dibuat oleh tukang kereta
    Kerana orang tahu kalau dibuat juga kereta akan bertambah rosak
    Bahkan orang akan menuduh orang itu tiada otak
    Orang akan menyalahkannya kerana tidak tahu membaiki kereta yang rosak
    Tapi kita pelik manusia hari ini telah rosak
    Sebab itulah jenayah berlaku berleluasa dan merebak
    Hendak memulihkan manusia yang sudah rosak dengan otak
    Padahal dunia dan manusia Tuhan yang cipta
    Tapi hendak membaiki manusia dengan manusia punya otak
    Sedangkan manusia bukan ciptaan dari otak
    Sepatutnya merujuklah kepada Tuhan yang mencipta manusia
    Sejauh manalah kemampuan manusia hendak membaiki manusia bukan ciptaannya
    Apa yang terjadi seperti tikus membaiki labu
    Makin rosak, bahkan punah-ranah dan musnah
    Membaiki labu bukan kerja tikus yang memusnah
    Membaiki manusia bukan kerja manusia kalau bukan panduan dari Allah
    Membaiki manusia mesti dengan ajaran Allah yang menjadikan manusia
    Kalau manusia lakukan juga manusia akan punah-ranah
    Manusia akan menjadi jahat dan memusnah
    Manusia akan jadi penjahat yang merosak masyarakat
    Jenis manusia juga yang akan susah
    Itulah yang terjadi pada hari ini, macam tikus membaiki labu
    Kejahatan manusia yang merosakkan manusia, tapi manusia tidak sedar diri
    Sekarang tanggunglah sendiri
    [Continue reading...]

    Cara nak terhibur dengan ujian yang datang bertimpa2


    Manusia itu seistimewa mana pun,
    Tidak dapat lepas daripada ujian yang menyusahkan,
    Raja diuji, orang yang berkuasa diuji,
    Orang kaya diuji, yang pandai diuji,
    Apatah lagi rakyat jelata dan orang biasa,
    Ujian mereka bertimpa-timpa,
    Ujian-ujian itu pula banyak caranya,
    Bukan satu perkara,
    Diantara ujian-ujian itu, sakit yang bermacam-macam jenis,
    Miskin, papa,
    Orang kata, orang hina, hasad dengki manusia
    Dilanggar kereta, jatuh daripada tempat tinggi,
    Patah kaki, kematian keluarga, bencana alam,
    Yang sering terjadi kepada manusia,
    Peperangan yang berlaku dikalangan manusia,
    Berbagai-bagai jenayah yang terjadi didalam kehidupan manusia,
    Ujian itu tidak ada seorang manusia yang terlepas darinya,
    Kalau begitu, dimana kebahagian manusia,
    Kadang-kadang ujian itu bertimpa-timpa,
    Bukan satu sahaja,
    Adakalanya ujian itu disamping sakit, miskin pula,
    Orang kata dan orang hina,
    Kalau orang tak kenal Tuhan, tak faham kerja Tuhan,
    Tidak tahu hikmah sebab Tuhan jadikan,
    Manusia akan kecewa, sakit jiwa,
    Ada yang akan putus asa, bunuh diri,
    Kemudian diakhirat masuk neraka,
    Kalau manusia kenal Tuhan, faham peranan Tuhan,
    Faham hikmah mengapa Tuhan adakan ujian,
    Mereka masih ada hiburan,
    Mereka masih ada kebahagian,
    Contoh: diuji manusia penghapusan dosanya,
    Diuji manusia nak dibanyakan pahalanya,
    Diuji manusia diakhirat kesyurga nak diberi istimewa,
    Manusia diuji, nak ditinggikan darjat diakhirat sana didalam syurga,
    Tuhan kurangkan didunia, nak dilebihkan diakhirat sana dengan syurga yang tak ada tandingannya,
    Diuji manusia dengan berbagai-bagai ujian,
    Kalau manusia redha, dianggap ibadah kepadanya,
    Apa yang kita ceritakan,
    Bukankah itu hiburan kepada manusia?
    Kalau manusia itu faham peranan Tuhannya,
    Bukankah ujian itu penghibur lara kepada jiwa manusia?
    Kalau manusia fahamlah tentang Tuhan, kesusahan itu adalah hiburan kepada mereka,
    Kalau begitu keadaan manusia, tak ada sebab nak dukacita,
    Lebih-lebih lagi sampai berputus asa,
    Apa yang Tuhan lakukan kepada kita itu kalau kita faham,
    Semuanya kebaikan untuk kita,
    Kalau kita faham semua itu, itu khabar gembira,
    Kalau kita faham itukan kebahagian manusia,
    Kalau kita faham baiknya Tuhan kepada kita,
    Susah pun kita ditimpa Tuhan, semuanya itu menguntungkan kita,
    Kalau kita sabar dan redha,
    Kalau begitu bergembiralah dengan ujian,
    Itu adalah khabar gembira dari Tuhan.


    [Continue reading...]

    Tuhan suka keluhan orang berdosa


    Keluhan orang berdosa kerana dosa-dosanya
    Tuhan amat suka
    Lebih-lebih lagi gugurnya air matanya
    waktu menangis mengenangkan dosa-dosanya
    memadamkan api Neraka
    Takutnya kepada Tuhan kalau-kalau terbuat salah
    atau takut tidak diampunkan dosa
    adalah ibadah
    Sedangkan orang beribadah
    belum tentu lagi jadi ibadah
    Kerana ibadah itu mestilah dirasa oleh hati
    di dalam ibadahnya
    Penghayatan itu adalah kerja hati
    Kalau fizikal sahaja yang nampaknya beribadah
    hati tidak beribadah
    tidak ada erti apa-apa dengan ibadahnya
    Tuhan tidak pandang rangka
    tapi pandang isinya
    Rangka cantik macam mana sekalipun
    tidak ada isi, tidak ada erti apa-apa
    Rasa bertuhan dibawa ke mana-mana
    ini adalah ibadah batin
    Pahalanya sentiasa mengalir selagi ada rasa
    Rasa hamba dibawa ke mana-mana
    lemah dan tiada kuasa
    adalah juga ibadah batin
    Rasa hamba itulah sifat hamba yang sebenarnya
    Janganlah sifat hamba itu ditukar
    kepada sifat tuan atau ketuhanan
    Itu sombong namanya
    Dia ambil pakaian Tuhan dan dipakainya
    Tuhan sangat murka
    Sifat ketuanan itu ialah bangga diri, Tuhan benci
    Siapalah kita manusia ini hendak rasa bangga
    Takkan kita tidak sedar lemahnya diri manusia ini
    Mengapa pula kita rasa ada kuasa dan bangga diri pula
    Ini sikap orang yang tidak sedarkan diri
    Takkan kita tidak sedar
    bahawa kita ini dhaif dan lemah
    Setiap saat kita perlu bantuan
    Bantuan oksigen, bantuan kesihatan
    bantuan kerehatan
    Bantuan-bantuan yang diperlukan itu
    siapa yang empunya?
    Takkan kita buat tidak tahu dari mana kita dapat
    Kalau kita sedar ini semuanya
    di dalam fikiran setiap masa
    atau di dalam perasaan
    itulah dia ibadah
    Ibadah tanpa perbuatan
    ibadah batin atau ibadah rohaniah namanya
    Perasaan itu atau kesedaran itu
    adalah diberi pahala
    [Continue reading...]

    Adilnya Tuhan Terhadap Manusia

    Pernah ke orang besar lagi berkuasa bala takut dengannya?
    Yang kena timpa hanya orang-orang kecil sahaja?!
    Apakah orang-orang kaya bala bencana lari darinya?!
    Kerana bala malu dengannya
     
    Mereka tidak pernah ditimpa bala?
    Yang kena hanya orang-orang miskin sahaja?
    Apakah raja-raja tidak ditimpa bala?!
    Kerana bala malu dan hormat kepadanya?!
    Yang kena hanya rakyat jelata sahaja
    Semua manusia ditimpa bala,tidak ada kecualinya
    Itulah dia keadilan Tuhan terhadap manusia
    Agar manusia sedar ada yang maha berkuasa yang menentukan nasib manusia
    Cuma bala bencana yang menimpa manusia itu satu sama lain tidak sama
    Juga agar manusia itu sedar besar dan kaya macam mana sekalipun tidak ada kuasa
    Ini menyedarkan manusia walau tinggi kedudukannya agar tawaduk dan merendah diri
    Manusia,siapa pun dia, tetap hamba
    Hamba yang kehidupannya tertakluk kepada Tuhan yang maha kuasa
    [Continue reading...]

    Engkau Pasti Pulang Ke Negara Asalmu


    Sama ada engkau mahu pulang atau tidak mahu
    Engkau akan dipaksa pulang
    Kerana negara asalmu adalah Akhirat
    Di dunia hanya sebagai berdagang
    Untuk mencari bekal dan kekayaan
    Allah memberi peluang kamu mencari bekal sebanyak-banyaknya
    Agar kamu senang di Akhirat
    Tapi perlu ingat
    Jangan sampai mencari barang-barang larangan
    Barang-barang larangan tidak dibenarkan membawa pulang
    Sesiapa yang melakukannya pasti dihukum
    Mampukah kita menerima hukuman?
    Hukumannya adalah api Neraka
    Juga dibelasah, dicemeti dan didera
    Oleh malaikat Rabbaniah
    Sangat garang dan bengisnya
    Ada yang kekal di dalamnya, wal�iyazubillah
    Dan ada yang dihukum beribu-ribu tahun
    Aduh sengsaranya, aduh deritanya
    Mampukah kita menerimanya?!
    Masing-masing boleh menjawabnya
    [Continue reading...]

    Terhibur Menyembah Tuhan


    Orang yang bertaqwa menunggu ibadah daripada satu ibadah itu kegembiraan
    Yang hendak ditunggu itu ialah cinta agungnya iaitu Tuhan Penciptanya
    Agar dari satu waktu ke satu waktu hendak disembah dan disanjung
    Alangkah terhiburnya memuja dan menyembah idolanya yang dirinduinya
    Menunggu cinta dari satu waktu ke satu waktu sangat ditunggu-tunggu
    Tidak sabar rasa hendak menyembah dan memuja-Nya
    Kerana di dalam penyembahan itu dia dapat bercakap-cakap dengan Tuhannya
    Meminta, mengadu, bermesra dan bermanja-manja
    Banyak persoalan hidup yang perlu diberitahu
    Agar Tuhan selesaikan segala yang terbuku
    Banyak perkara yang merbahaya minta dilindungi
    Yang sedang terjadi minta diungkaikan
    Di masa hadapan pinta pimpinan
    Yang tidak tahu baik buruknya minta dijelaskan
    Orang mukmin sungguh penting Tuhan itu di dalam kehidupannya
    Kerana itulah ibadah, munajat, berdoa sesuatu yang didulukan
    Di sanalah segala persoalan dirafa�kan kepada Tuhan
    Mereka merasakan tanpa Tuhan tidak boleh hidup
    Kepada mereka Tuhan sangat diperlukan

    p/s: kepada yang berminat nak sertai ibadah korban tahun ni boleh klik kat banner yang ada di sebelah kanan blog ini atau pergi ke laman web ini SURAU MUSTAQIMAH.
    [Continue reading...]

    Suburkan Rasa Bertuhan

    Kalau seorang hamba itu merasa kebesaran dan kehebatan Allah Taala
    Bagaimana besar dan tinggi kedudukannya, dia rasa tenggelam di dalam kebesaran Allah Taala
    Maka dia tidak akan merasa lagi dirinya ego dan besar
    Jika seorang hamba itu merasa kasih sayang dan rahmat Allah Taala setiap masa
    Di waktu itu cintanya kepada Allah Taala pun berbunga
    Begitulah kalau seorang hamba itu merasakan setiap rezeki dan nikmat itu daripada Allah Taala
    Bukan sahaja dia akan bersyukur
    Bahkan dia sentiasa malu dengan Tuhan
    Juga kalau seorang hamba itu sentiasa merasa kuasa Tuhan dan kehendak-Nya sentiasa menguasai dirinya
    Dia sentiasa rasa takut dan hebat kepada Allah
    Seterusnya seorang hamba itu sentiasa sedar Tuhan selalu mengetahui, melihat dan mendengarnya
    Dia sentiasa rasa hina dan merendah diri kepada-Nya
    Sentiasa takut hendak melanggar perintah-Nya
    Sentiasa beradab kepada Tuhan Penciptanya
    Kalau seorang hamba itu merasakan pemurahnya Tuhan terhadap hamba-hamba-Nya
    Dia akan bersyukur selalu, malu setiap waktu
    Itulah perlunya seorang hamba itu rasa bertuhan
    Agar sifat-sifat hamba ini dapat dikekalkan setiap masa
    Bila rasa bertuhan subur selalu di dalam jiwa
    Inilah dia pengawal, penjaga dirinya
    Suburkanlah selalu rasa bertuhan
    Agar kita boleh jaga diri
    [Continue reading...]

    Baik Buruknya Manusia

     
    Kalau seseorang itu sedih dengan kesusahan yang menimpa orang lain
    Orang yang miskin tergerak hatinya hendak membantu
    Mudah kasihan dengan penderitaan orang
    Orang yang membencinya sedih hatinya
    Tidak suka menyusahkan orang lain
    Mendapat kesenangan berbunga hatinya
    Mendapat kesusahan derita jiwanya
    Itulah manusia yang masih bersifat manusia semulajadinya
    Atau kemanusiaan masih lagi wujud di dalam dirinya sebagai insan
    Manusia yang berperikemanusiaan sahaja tidak mampu berhadapan dengan ujian
    Kerana kekuatannya hanya bertunjang pada fitrah semulajadinya sahaja
    Tidak bertunjang di atas keimanan atau berpaksikan tauhid
    Kalau seseorang itu fikirkan makan minum sahaja di dalam kehidupannya
    Hobinya perempuan, tidur-tidur sahaja kesukaannya, nafsunya hanya untuk makan, minum, perempuan dan hiburan tidak kira halal haram
    Tamak menjadi budaya hidupnya
    Sangat mementingkan diri sendiri di dalam masyarakatnya
    Itulah orang yang rupanya manusia hakikatnya haiwan
    Jika seseorang itu sentiasa menakutkan orang,
    Selalu sahaja dirisaukan oleh dunianya dan masa hadapannya
    Mudah bergaduh dan berkelahi dengan orang
    Hasad dengki menjadi pakaian, sombong adalah tabiat dirinya
    Suka mengadu domba sesama insan
    Memecahbelahkan di antara dua orang atau dua kumpulan
    Khianat, fitnah budaya hidupnya
    Suka mendorong orang lain membuat kejahatan
    Inilah orang yang mukanya manusia tabiatnya syaitan
    Kalau seseorang itu sentiasa takut atau cinta dengan Tuhan
    Redha dengan apa yang ditakdirkan, sabar dengan penderitaan
    Bersih daripada sifat-sifat mazmumah
    Kurang memikirkan makan minum
    Tidur sekadar perlunya
    Berkasih sayang sesama insan kerana Tuhan
    Kejahatan orang terhadapnya dia tidak membalasnya
    Di dalam memburu dunia tidak terpaut dengan dunia
    Sentiasa memuji dan mensucikan Tuhan
    Pemarahnya dapat disembunyikan
    Selalu memuji Tuhan, berzikir setiap saat,
    Hatinya sentiasa terhubung dengan Tuhan
    Bahkan sentiasa takut dan kecut perutnya dengan Tuhannya
    Itulah manusia yang mendekati sifat malaikat ar rahman.
    [Continue reading...]

    Kita Adalah Penghibur

    Kita sebenarnya tidak begitu mesra dengan Islam. Lebih tepat dikatakan kita tidak mesra dengan Tuhan. Maksud tidak mesra tersebut ialah setiap hari masa kita banyak terbuang. Kita sangat menjaga sembahyang dan puasa tetapi tidak menjaga hidup yang di luar ibadah tersebut. Mengapa? Selepas sembahyang dan puasa, masa begitu panjang. Masa itulah yang kadang-kadang kita sia-siakan. Kalaupun kita dapat membuat kebaikan di masa itu, kadang-kadang kebaikan itu berlaku secara kebetulan sahaja, secara tidak diniat, tidak dirancang dan tidak diduga. Itu pun kalau kita mahu buat.
    Sesetengah orang tidak mahu melakukan kebaikan sekalipun berpeluang. Bagi orang yang mahu berbuat, kebaikan itu dibuatnya tanpa dirancang pun. Contohnya, selepas sembahyang subuh kita pun keluar. Mungkin bagi sesetengah orang, petang atau malam baru balik ke rumah semula. Kalau pun dia boleh buat baik sepanjang masa selepas sembahyang, itu hanya kerana terserempak. Maksudnya  waktu berjalan, terserempak dengan orang susah, kita pun memberi bantuan. Kita memberi kerana dia minta. Memang dapat pahala, tetapi kebaikan itu tidak dirancang.
    Sedangkan orang yang begitu mesra dengan Tuhan, bangun tidur sahja, dia sudah niat untuk membuat bermacam-macam kebaikan dari bagun tidur hingga tidur semula pada malam nanti. Dia mencari-cari pasal untuk membuat kebaikan. Ertinya kebaikan itu dirancangnya. Dari bangun tidur dia sudah fikir apa lagi kebaikan yang Tuhan suka, yang dia hendak buat. Orang soleh dahulu terutamanya yang tidak ada kerja khusus, dia keluar rumah, mencari-cari kebaikan apa yang akan dilakukannya. Contohnya dalam berjalan-jalan, dia terjumpa sebuah rumah yang tangganya hendak patah, dia akan betulkan. Nampak pula atap rumah orang bocor, dia meminta izin untuk dibaiki. Kalau ke pergi ke masjid yang kotor, dia akan bersihkan. Dia memang sudah rancang dan niat hendak membuat sebanyak mungkin kebaikan. Bila berjalan lagi, terjumpa orang sedang menanam pokok, dia meminta izin untuk tolong merumput atau membubuh baja. Di tempat makan pula, dia belanja orang makan. Begitulah orang soleh zama dahulu. Sengaja ‘mencari pasal’ untuk melakukan kebaikan sebanyak mungkin. Itulah orang yang mesra dengan Tuhan. Kebaikan itu sudah mendarah daging. Bukan macam kita yang hanya buat baik waktu terserempak. Jauh bezanya gaya hidup salafussoleh dengan kehidupan kita.
    Kita hendak berkhidmat sesuai dengan tujuan Tuhan utuskan manusia ke dunia ini iaitu sebagai hamba. Selain beribadah untuk Tuhan, kita perlu berkhidmat dengan manusia. Tamsilannya seperti hamba-hamba yang baik bekerja di Istana Raja. Raja itu mereka hormat dan muliakan. Tentu berbeza layanan hamba kepada raja dan terhadap rakyatnya. Dengan raja, dia hormat dan besarkan. Dengan rakyat, dia melayan dengan baik. Para hamba ini sentiasa menghiburkan para tetamu atau rakyat yang datang ke Istana Raja kerana itu yang raja suka. Jadi di sini baru kita faham, hamba raja membesarkan raja, di sudut lain menghiburkan raja.
    Tuhan utus kita sebagai hamba. Kalau begitu Tuhan itu perlu dibesarkan kerana Dia Maha Besar. Tuhan perlu diagungkan kerana Dia Maha Agung. Tuhan perlu disucikan kerana Dia Maha Suci dari segala ciptaanNya.
    Menjadi hamba itu ertinya menjadi penghibur. Jadi perlu dicari-cari jalan untuk menghiburkan orang. Hiburan itu bukan nasyid sahaja. Kalau bawa kereta di jalan raya, berilah laluan pada orang sekalipun itu jalan kita. Orang yang bersalah dengan kita, cepat kita maafkan. Itu lebih mahal daripada memberi makan. Sebab orang yang bersalah itu takut kalau kita berdendam. Kalau kita maafkan, bukankah itu hiburan untuknya? Kalau kita belanja satu dua orang setakat yang kita mampu, tentu terhibur orang. Jumpa orang susah, beri seringgit seorang pun, mereka akan terhibur. Kalau kita bersalah, kita pergi minta maaf, itu akan menghiburkan orang yang kita bersalah terhadapnya.
    Kadang-kadang kita salah faham tentang istilah hamba Tuhan. Kalau kita faham apa hamba raja buat, kita kiaskan sahaja. Kita lihat ayat Quran yang bermaksud, “Tidak aku jadikn manusia melainkan untuk beribadah kepada-Ku”, tetapi kita tidak faham peranan hamba. Sebab itu bila dikatakan hamba, peranannya terbahagi dua iaitu hablumminallah dan hablumminannas. Yang hablumminallah kita faham, tetapi hablumminannas, kita samar-samar.
    Sepatutnya sesama makhluk, kita jadi penghibur. Itulah peranan hamba. Tetapi adakah kita sudah menjadi penghibur? Kebanyakan kita menyusahkan orang. Kita cacatkan hati orang lain, orang cacatkan hati kita. Kita sakitkan hati orang dan orang sakitkan hati kita. Kita mengganggu perasaan orang dan sebaliknya. Beginilah dunia hari ini. Manusia tidak berperanan sebagai penghibur. Sehingga di sesetengah tempat itu, kita hendak bergaul tidak kena, tidak bergaul pun tidak kena juga. Tidak mungkin kita hendak hidup seorang diri. Bila bergaul semuanya menyusahkan kita. Sesetengah orang sombong, ada yang tidak pedulikan orang. Sampai kita hendak jumpa manusia pun takut. Orang hendak jumpa kita pun takut. Sedangkan kita tidak boleh hidup seorang kerana keperluan hidup kita, orang siapkan. Manalah kita mampu untuk jadi petani, kemudian jadi nelayan dan buruh kasar pula. Sebenarnya kita perlukan orang dan orang lain perlukan kita. Tetapi apa yang berlaku, dalam kita hendakkan keperluan dipenuhi, banyak hati yang sakit hingga sakit jiwa dibuatnya. Orang tidak hiburkan kita dan begitu juga sebaliknya.
    Nampaknya peranan manusia sebagai hamba itu telah ditukar. Cuba lihat bagaimana Rasulullah menghiburkan orang. Baginda hiburkan orang yang memusuhinya. Sangat mencuit perasaan. Rasulullah itu bapa penghibur, hingga musuh sendiri dihiburkannya. Kita sudah tukar peranan daripada menjadi penghibur kepada menyusahkan orang. Tafsiran ayat tentang peranan sebagai hamba sudah tidak tepat.
    Jadi mulai sekarang, kita perlu fikirkan bagaimana untuk menjadi penghibur? Samada orang hendak hiburkan kita atau tidak, itu tanggungjawab mereka. Kalau mereka tidak tunaikan tanggungjawab mereka, itu hal mereka. Tetapi kalau kita tidak hiburkan orang, itu satu kesalahan.
    Hakikat manusia sebagai hamba itu cukup jelas di sini. Kita sudah dilatih dengan sekularisma sehingga kita dibentuk menjadi tuan di bumi ini, bukan menjadi hamba. Perasaan kita adalah perasaan tuan. Apakah kita mampu menukar watak dan sikap kita sehingga mampu menjadi hamba yang menghiburkan? Yuk! :)
     Jadilah penghibur kepada manusia agar kuat jiwa mereka. Dengan ilmu-ilmu yang berguna, dengan semangat-semangat membangunkan jiwa. Siapa menjadi penghibur kepada manusia, Allah Ta’ala akan hiburkan mereka di dalam syurga. Dengan syarat IMAN MENJADI ASAS, juga syari’at menjadi perjalanan hidupnya.
     
    Create your own banner at mybannermaker.com!
    [Continue reading...]

    Kata Kata Hikmah

    Kata-kata hikmah ini adalah koleksi mutiara kata dan kata-kata indah pujangga dan tokoh Islam sebagai nasihat.


    Setiap amal bergantung pada niat. Niat dan tujuan orang beriman lebih baik dan bernilai pada pandangan Allah daripada amalannya. Niat orang yang tidak beriman lebih buruk daripada apa yang nyata dengan amalannya. – Nabi SAW

    Lisan yang didorong dan dikendalikan oleh kekuatan iman akan menghasilkan mutiara-mutiara kata yang elok didengar dan memancarkan kebenaran.


    Imam Ali bin Abi Talib berpesan: “Tenangkanlah hati dalam waktu-waktu tertentu, kerana jika hati itu merasa letih ia akan menjadi buta”


    Ibnu Munkadir berkata: “Bagiku nikmat dunia ini hanya ada pada tiga perkara, qiamullail, silaturrahim dan solat berjemaah”. Wahai insan yang beriman, renungkanlah dirimu agar kamu mengetahui hakikat dirimu sendiri, dengan demikian kamu akan mengenali Pencipta Yang Maha Agung. Berilah penawar dalam jiwa agar ia tetap suci dan tunduk pada Ilahi.


    Sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud: Rebutlah peluang lima sebelum lima:Masa muda sebelum tiba masa tua. Masa sihat sebelum tiba masa sakit. Masa lapang sebelum tiba masa sibuk. Masa kaya sebelum tiba masa papa. Dan masa hidup sebelum tiba masa mati.”


    Madu adalah penyembuh untuk penyakit dan Al-Quran adalah penyembuh bagi penyakit dalam hati, maka hendaklah kamu berubat dengan madu dan Al-Quran.


    Setiap orang itu lemah apabila ia menyerang kerana beliau hanya mempunyai satu tangan untuk mempertahankan diri dan satu lagi digunakan untuk menyerang.


    Menghairankan sekali,orang yang mencuci wajahnya berkali-kali dalam sehari, tetapi tidak mencuci hatinya walaupun sekali setahun


    Setiap jiwa merindui kebenaran Ilahi, kerana di sebalik kerinduan itu tersimpan kenikmatan yang paling indah, yang sangat sukar untuk diucapkan dengan kata-kata. Hanya jiwa yang beriman dalam meneguk makrifatullah yang dapat merasakan betapa agungnya jiwa yang mahmudah.


    Setiap kemaksiatan adalah racun di dalam hati yang merosak kesucian jiwa
    seseorang, kerana ia rindu berbuat dosa yang akan mewariskan kehinaan. Oleh sebab itu, meninggalkan dosa bererti menghidupkan jiwa dan memancarkan cahaya keimanan di celah-celah sanubari insan.


    Yang selalu membunuh kebijaksanaan seseorang ialah tamaknya 
    – Sayidina Ali.


    Jadikanlah masa yang berlalu itu pengalaman dan pengajaran, masa yang sedang berjalan kita isi dengan amalan dan masa hadapan jangan terlalu diangan-angankan .


    Kata al-Imam As-Syafi’i, “Mencari ilmu itu lebih utama daripada mengerjakan sunnah.”


    Jika kita bandingkan hidup yang singkat di dunia ini dengan hidup yang abadi di alam akhirat, maka hidup ini adalah mimpi belaka
    Rasullullah SAW bersabda;” Orang yang cerdas adalah orang yang selalu memikirkan dan mempersiapkan kematian”.


    Berikan sepenuh kasih sayang kepada ibu bapa, kerana mereka adalah pemegang tali penghubung nyawa ketika kamu meningkat dewasa; kasih mereka terhadap anak adalah kasih dari titisan air mata dan titik peluh yang tak mungkin terbalas.


    Gembira dan bahagia tika menyabit padi kiranya ianya ditanam sendiri. Begitu juga jiwa manusia itu bukan tumbuh kerana upah tetapi kerana kerja yang patut mendapat upah.


    Biar kamu tidak cantik di mata penghuni bumi tetapi namamu menjadi perbualan penghuni langit.


    Nabi SAW bersabda,”Jagalah dirimu daripada api neraka.. Meskipun dengan sedekah separuh daripada sebiji kurma. Jika tidak dapat,maka sepatah kata yang baik.”


    Antara sifat munafik itu ialah menganggap nasihat orang sbagai sindiran
    kepadanya sebab itu tidak diterimanya.


    Semoga mendapat manfaat dari koleksi kata-kata pujangga Islam ini.

    Create your own banner at mybannermaker.com!

    [Continue reading...]

    Hikmah Bismillahirrahmanirrahim

     
    Nama-nama Tuhan yang utama ada 99 banyaknya
    Tapi Allah memerintahkan setiap perbuatan yang baik atau mulia
    yang hendak dibuat, hendaklah menyebut namanya
    Iaitu dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang
    Ini memberi erti, Tuhan hendak memberi tahu hamba-hamba-Nya bahawa pengasih dan penyayang Tuhan mengatasi Jabbar, Qahhar, Ghodob dan lain-lain
    Ia memberitahu bahawa kalau kita meneliti kehidupan  kita banyak berhubungkait dengan kasih sayang-Nya
    Ia Tuhan mengajar kita agar kita cinta kepada-Nya
    Supaya kita bermesra dengan-Nya
    Kita senang dengan-Nya, bahagia bersama-Nya
    Kita jadikan dia kawan yang Maha Tinggi lagi simpati
    Kawan yang setia, Pengasih, menjaga dan mengawal keselamatan kita
    Kita bawa Dia ke mana-mana di dalam kehidupan kita
    Apabila perasaan itu sebati di dalam jiwa kita
    Maka terhubung pula kasih sayang kita sesama makhluk-Nya
    Kalau Tuhan mencintai kita, kita kenalah mencintai hamba-hamba-Nya pula
    Jika kita dicintai kenalah kita mencintai
    Cinta kita kepada Tuhan itu boleh mendorong kita mencintai makhluk-Nya
    Itulah rahsianya mengapa Tuhan menyuruh kita menyebut nama-Nya yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang
    Tapi kita menyebutnya tidak dari perasaan
    Hanya kita menyebut dengan lidah sahaja
    Kita menyebut tidak dari hati dan jiwa
    Kerana itulah kita dengan Tuhan tidak cinta sesama makhluk pun kita tidak cinta
    Kalau dengan Tuhan tidak cinta dengan makhluk Tuhan tidak cinta
    Mana hendak terjalin perpaduan
    Kerana perpaduan itu adalah ikatan jiwa berpunca dari kasih sayang
    Ia bukan ikatan fizikal atau jasad lahir
    Di sinilah salahnya pemimpin-pemimpin kita
    Mengajak orang bersatu tapi tidak mengikat jiwanya
    Ajak orang bersatu, dengan Tuhan tidak cinta dengan makhluk Tuhan pun tidak cinta
    Saranan itu hanya sia-sia sahaja
    [Continue reading...]